Perlombaan yang bervariasi untuk menjadi Perdana Menteri Inggris, dengan Rishi Sunak, Soyla Braverman, Kimi Badenouche

Penangguhan

LONDON – Dalam perlombaan untuk menjadi pemimpin Partai Konservatif berikutnya, dan kemudian Perdana Menteri Inggris berikutnya, ada Rishi, Soyla dan Kimi – bersaing melawan Tom, Benny dan Liz – untuk menggantikan Boris.

Pesaing kepemimpinan Tory adalah yang paling beragam secara etnis dalam sejarah Inggris – tetapi tidak begitu banyak dalam ideologi.

Ini adalah subjek kebanggaan, dan beberapa membual tentang hal itu, dari para pemimpin Konservatif tengah-kanan, yang tampil semi-permanen karena bidang mereka lebih beragam daripada persaingan sebelumnya dalam oposisi Partai Buruh, sebuah gerakan kiri-tengah, yang mencari perwakilan minoritas. . di Inggris.

Bidang Konservatif tahun ini juga jauh lebih beragam daripada kontes kepemimpinan Tory terakhir, yang dimenangkan Boris Johnson pada tahun 2019. Kemudian, dari sepuluh kandidat untuk memulai perlombaan, sembilan berkulit putih. Sekarang, setengah dari pesaing adalah minoritas.

Apakah Inggris berkembang menjadi masyarakat “pasca-ras”, atau masih terperosok dalam rasisme institusional dan sikap kolonial, tetap menjadi topik perdebatan di sini, dengan bukti untuk semua pihak.

Yang jelas, caleg yang beraneka ragam ini tidak terjadi secara kebetulan, melainkan dirancang. Ini adalah hasil dari hampir dua dekade upaya rekrutmen dan promosi politik.

Kandidat Perdana Menteri Inggris berikutnya

Demografer Inggris secara tradisional menggunakan semacam istilah kikuk untuk menggambarkan non-kulit putih di Inggris – BAME, untuk “Orang Kulit Hitam, Asia dan Etnis Minoritas”, sebuah lanskap inklusif yang telah mendapat banyak kritik, dan mungkin akan segera dihapus.

Populasi Inggris didominasi kulit putih (87 persen), dengan kelompok etnis terbesar kedua dan ketiga adalah Asia (6 persen) dan hitam (3 persen), menurut Kantor Statistik Nasional.

Namun empat dari delapan nominasi yang lolos ke kontes kepemimpinan masuk dalam kategori BAME: Rishi Sunak, Soyla Braverman, Kimi Badenouch dan Nazim Zahawi. Ketika pemungutan suara putaran pertama dihitung pada hari Rabu, Sunak berada di depan dan Zahawi kalah — bersama dengan Jeremy Hunt, yang maju dan kalah dari Johnson pada 2019.

READ  FOTO AP: 10 minggu di Ukraina, yang membuatnya sulit untuk melupakan foto

Dua gubernur terkemuka lainnya dari latar belakang etnis minoritas – Menteri Dalam Negeri Priti Patel dan mantan Menteri Kesehatan Sajid Javid – memutuskan pada menit terakhir untuk tidak mencalonkan diri.

Dari mereka yang masih ada, mereka semua cukup konservatif — meskipun mereka agak berbeda dalam pemotongan pajak dan pengeluaran sosial. Tiga kandidat minoritas memilih Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa dalam referendum 2016, meskipun kampanye sebagian besar didorong oleh sentimen anti-imigran. Ketiganya membenci politik identitas.

Promosi aktivis konservatif dan anggota parlemen, Braverman mengatakan, “Jangan memilih saya karena saya seorang wanita. Jangan memilih saya karena saya berkulit coklat. Pilih saya karena saya mencintai negara ini dan saya akan melakukan apa saja untuk itu.”

Braverman, yang merupakan jaksa agung untuk Inggris dan Wales, lahir di London dari orang tua keturunan India yang berimigrasi ke Inggris pada 1960-an dari Kenya dan Mauritius.

Mengumumkan acaranya di ITV, Braverman menyatakan bahwa dia ingin memotong pajak, memotong pengeluaran publik, mencegah imigran melintasi Selat Inggris secara ilegal dan juga “membuang semua sampah yang terbangun”. Sunak juga mengkritik “bahasa yang kikuk, netral gender”. Pada peluncuran Badenoch, para pendukung melihat penggantian tanda-tanda toilet unisex dengan tanda-tanda yang menunjukkan “pria” dan “wanita”.

Bagaimana Perdana Menteri Inggris berikutnya akan dipilih?

Bidang kandidat ini dapat melacak asal-usul politiknya kembali ke tahun 2005 dan pemilihan David Cameron sebagai pemimpin Partai Konservatif, setelah pemilihan umum yang kalah dari Partai Buruh. Pada saat itu, Konservatif hanya memiliki dua wakil minoritas di Parlemen. Pada tahun 2001, Partai Konservatif tidak memilikinya.

“Cameron adalah pemimpin modernisasi Partai Konservatif, sebuah partai yang kemudian dipandang tradisional dan terkepung,” kata Tim Bell, profesor ilmu politik di Queen Mary University of London. “Dia masih muda, masih berusia tiga puluhan. Pada dasarnya, dia berpendapat bahwa kaum konservatif perlu mengubah tenaga penjualan mereka.”

READ  Ukraina memesan lebih banyak sistem rudal; Lavrov Peringatkan Serangan di Rusia

pada tahun 2005 PidatoCameron mengatakan dia bermaksud untuk “mengubah wajah Partai Konservatif dengan mengubah wajah Partai Konservatif.”

Bell mengatakan Cameron menyadari bahwa banyak imigran generasi pertama dan kedua adalah target yang baik untuk pesan partai: Mereka menjalankan bisnis kecil dan berfokus pada keluarga, tetapi waspada terhadap pemerintah dan menolak pajak yang tinggi.

Jadi Cameron mendorong majelis lokal partainya untuk menemukan dan mempromosikan kandidat yang lebih muda dan lebih beragam untuk mencalonkan diri untuk kursi parlemen di daerah pemilihan Konservatif yang aman.

Badenock, 42, mewakili daerah pemilihan Saffron Walden, yang telah menjadi “kursi aman” Partai Konservatif sejak 1922. Bell menggambarkannya sebagai “Tory tua dan lebih putih dari kulit putih.” Setelah terpilih menjadi anggota Parlemen pada tahun 2017, Badenouch memuji Inggris karena memberinya kesempatan untuk mewujudkan “Impian Inggris”.

Badenoch lahir di London dari orang tua keturunan Nigeria dan menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Lagos dan Amerika Serikat.

Kolumnis The Daily Telegraph Tanya Gould menulis bahwa keragaman rasial Partai Konservatif mungkin “membingungkan dan mengganggu beberapa kaum kiri, yang berpikir orang-orang ini seharusnya menjadi kaum kiri karena hal lain adalah gila”.

Partai Buruh terus mendominasi sebagai pengambil suara di antara minoritas. Dalam pemilihan umum terakhir pada bulan Desember 2019, usia adalah indikator preferensi yang dominan: pemilih yang lebih tua memilih Konservatif dan pemilih yang lebih muda memilih Partai Buruh. Sulit untuk mendefinisikan dukungan berdasarkan ras dan etnis di Inggris, tetapi berdasarkan data survei, kelompok survei Perkiraan Ipsos MORI Bahwa pada tahun 2019, Buruh bernasib jauh lebih baik daripada Konservatif di antara kelompok etnis minoritas, menerima 64 persen dari semua pemilih etnis kulit hitam dan minoritas, sementara 20 persen memilih Konservatif dan 12 persen untuk Demokrat Liberal.

READ  Lusinan masih hilang saat korban tewas akibat banjir Afrika Selatan meningkat menjadi 443

Namun, Konservatif menunjukkan bahwa mereka – bukan Buruh – adalah yang pertama melihat seorang wanita, Margaret Thatcher, perdana menteri, dan kemudian mempromosikan yang lain, Theresa May, ke posisi tertinggi.

Dari enam calon perdana menteri hari ini, empat adalah perempuan – sehingga Konservatif bisa menunjuk perempuan ketiga ke 10 Downing Street pada bulan September.

Sementara itu, Johnson terus mendorong keragaman, menunjuk apa yang disebutnya “pemerintah untuk Inggris modern”. The Economist mencatat, “Boris Johnson adalah perwujudan hak istimewa kulit putih yang begitu hidup sehingga mudah untuk melupakan betapa beragamnya pemerintahannya.”

Politik adalah politik, dua menteri yang beragam ini – Sunak dan Juweed – Imigrasi pemerintah dimulai Pekan lalu, yang menyebabkan pengumuman pengunduran diri Johnson.

Sunak, mantan kanselir dan menteri keuangan, lahir di Southampton, Inggris dari orang tua keturunan India yang berimigrasi dari Afrika Timur. Dia bersekolah di beberapa sekolah paling elit dan termahal di Inggris, termasuk Oxford. Ia menikah dengan perancang busana Inggris-India Akshata Murti, yang merupakan putri miliarder dari pendiri perusahaan IT India Infosys. Pasangan itu telah menjadi subyek skandal kecil baru-baru ini yang mengungkapkan bahwa Morty menampilkan dirinya sebagai penduduk “bukan penduduk” Inggris, yang berarti dia tidak membayar pajak Inggris atas hampir semua kekayaannya yang besar.

Saat ini, Sunak adalah pesaing utama untuk menggantikan mantan bosnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.