Pertanyaan kilat longsoran gol OT setelah tampaknya gagal mengeksekusi penalti

Placeholder saat memuat tindakan artikel

TAMPA – Saat pemain Colorado Avalanche berduyun-duyun ke es untuk merayakannya Kemenangan perpanjangan waktu di Game 4 Final Piala Stanley Pada Rabu malam, sudah ada bangunan yang frustrasi dengan kursi Tampa Bay Lightning.

The Lightning tampaknya memiliki masalah dengan pemenang pertandingan Nazim Qadri dengan sisa waktu 7:58 di perpanjangan waktu, dengan pelatih John Cooper membuat pernyataan yang menegangkan dan emosional malam itu. Dan tidak, tampaknya yang menjadi perhatian adalah tentang tembakan Kadri, yang mengenai kiper Lightning Andrei Vasilevskiy melewati bahu kanannya sebelum menghilang sebentar saat piringan itu masuk ke gawang.

Setelah itu, fokusnya adalah pada apakah Colorado membuat perubahan beruntun ilegal yang mengarah langsung ke gawang Kadri, yang memberi Avalanche kemenangan tandang 3-2 dan membuat mereka mengendalikan rekor lebih baik dari tujuh.

Longsoran sekarang memimpin 3-1, dengan Game 5 ditetapkan Jumat malam di Colorado.

Nazim Qadri menempatkan longsoran salju di puncak gelar dengan pemenang game keempat

“Ini akan lebih menyakitkan daripada yang lain, hanya karena dia mengambil … itu mungkin … saya tidak tahu … ini sulit bagi saya,” kata Cooper dalam pers singkat pasca-pertandingan. konferensi pada Rabu malam. “Akan sulit bagi saya untuk berbicara… Anda akan melihat apa yang saya maksud ketika Anda melihat gol kemenangan. Hati saya tertuju kepada para pemain karena mungkin kami masih harus bermain.”

Sementara Cooper tidak secara eksplisit menyebutkan terlalu banyak pria yang melakukan pelanggaran dingin selama konferensi persnya, di mana dia hanya mengajukan satu pertanyaan sebelum memaafkan dirinya sendiri, melihat lebih dekat pada drama itu menunjukkan mengapa juara dua kali Piala Stanley Tampa Bay marah.

READ  Poin Warriors-Celtics, takeaway: Stephen Curry, Golden State kembali ke seri level beruntun dengan kemenangan Game 2

Melihat dari dekat siaran menunjukkan bahwa longsoran salju memiliki enam snowboarder sebelum Qadri mencetak gol. Ketika Kadri masuk ke gawang untuk mengalahkan Vasilevskiy, bintang Colorado Nathan McKinnon masih berdiri di atas es saat ia mencoba melompat dari bangku cadangan untuk menyelesaikan perubahan. Aturan NHL menyatakan bahwa skater harus berada dalam jarak lima kaki dari kursi mereka dan keluar dari permainan berikutnya sebelum perubahan shift dilakukan.

Pada hari Kamis, Cooper menjelaskan bahwa dia pikir para pejabat melewatkan panggilan di atas es, tetapi ingin melanjutkan dan menantikan sisa seri.

“Saya mendapat beberapa kegembiraan untuk Game 5 dan di situlah pikiran saya sekarang beralih ke bagaimana memenangkannya,” kata Cooper. “Tidak [anything] Kita bisa lakukan untuk kembali. Aku merindukan mereka. Sangat disayangkan, tapi sekarang air di bawah jembatan. Ayo bersiap. Ini seharusnya menjadi game Hell 5.”

Penalti yang dijatuhkan oleh terlalu banyak pemain, bahkan ketika sebuah gol telah dicetak, tidak akan ditinjau kembali.

“Terlalu banyak pria di atas es adalah keputusan yang dapat dibuat oleh salah satu dari empat pejabat di atas es,” kata Operasi Hoki NHL dalam pernyataan larut malam. “Setelah pertandingan, Departemen Operasi Hoki bertemu dengan empat ofisial seperti biasa. Saat membahas gol kemenangan, masing-masing dari empat ofisial menyarankan agar mereka tidak melihat terlalu banyak pria di atas es dalam permainan.”

Kontroversi tidak berlanjut sampai setelah pertandingan ketika dia Menyerahkan kertas pendaftaran resmi ke media Enam pemain snowboard mencetak gol untuk tujuan takdirku. NHL kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa itu adalah kesalahan, dan bahwa bek Colorado Eric Johnson, terdaftar secara keliru.

Pelatih Longsor Jared Bednar mengatakan Rabu malam bahwa dia pikir gol itu bagus, tidak peduli apa pun kombo Tampa Bay mencoba mendorong. Dia berkata, “Saya tidak mendengar kebingungan.”

READ  Lembar petunjuk: Kentucky Oaks 2022 | Tepi TwinSpires

Kadri, yang memainkan game pertamanya di seri tersebut setelah menjalani operasi jempol awal bulan, mengatakan dia juga tidak yakin mengapa Cooper mempertanyakan legitimasi golnya.

“Saya tidak sepenuhnya yakin apa itu sebenarnya, dan apa yang dia pikirkan mengapa itu tidak dihitung. Itu membuat saya sedikit bingung,” kata Kadri pada hari Rabu. dari cerita, jadi saya tidak yakin mengapa dia mengatakan itu.”

Bek Tampa Bay Ryan McDonagh tidak banyak bicara tentang panggilan Kamis, mencatat bahwa sebagai pemain, “Anda mencari setiap inci untuk mendapatkan keunggulan dan mencoba melompat ke dalam permainan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.