Pertempuran Mariupol menghalangi penyelamatan warga sipil yang terperangkap di teater | Ukraina

Pertempuran jalanan yang sengit menghambat upaya untuk membebaskan ratusan orang yang selamat yang terperangkap di dalam teater yang dibom pada hari Sabtu, ketika pasukan Ukraina bertahan melawan pasukan Rusia yang lebih besar di dalam kota pelabuhan selatan penting yang strategis, Mariupol.

Pada hari kemenangan medan perang yang sedikit untuk Vladimir Putin, Ukraina Dia mengakui bahwa setelah pertempuran sengit di Mariupol dia kehilangan akses ke Laut Azov untuk pertama kalinya, hadiah yang berpotensi penting bagi Rusia.

Pertempuran jalanan berkecamuk pada hari Sabtu di pelabuhan, sebagian besar diratakan setelah berminggu-minggu dibombardir oleh pasukan Rusia. Target yang paling menonjol tetap teater kota utama di Mariupol, yang dibom pada hari Rabu meskipun digunakan sebagai tempat perlindungan bagi perempuan dan anak-anak.

Ratusan masih hilang, dan lebih dari 1.000 orang yang selamat diyakini terperangkap di dalam gedung.

Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menjadi badan kemanusiaan terbaru yang mengungkapkan rasa frustrasinya karena ditolaknya akses ke puluhan ribu orang yang terperangkap di kota itu, yang sekarang benar-benar dikepung oleh pasukan Rusia.

Jacob Kern, koordinator darurat untuk Program Pangan Dunia, menggambarkan taktik Rusia dalam mencegah pasokan makanan darurat mencapai Mariupol sebagai “tidak dapat diterima di abad ke-21”. Anggota parlemen Ukraina Dmytro Gorin menggambarkan situasi di kota itu sebagai “abad pertengahan”.

Tindakan barisan belakang Ukraina di Mariupol, menurut para ahli, merupakan simbol yang berkembang dari konflik yang lebih luas, karena serangan Rusia tampaknya terhenti di sebagian besar negara itu. Sebuah penilaian pertahanan Inggris menggambarkan Kremlin sebagai “terkejut dengan skala dan keganasan perlawanan Ukraina”.

Pembaruan di seluruh Ukraina menunjukkan sedikit perubahan dalam posisi garis depan, dengan titik panas di kota selatan Kherson dan Mykolaiv – di mana puluhan mayat masih ditemukan dari puing-puing setelah serangan rudal di barak Ukraina – serta Mariupol.

READ  Presiden mengatakan 'Ukraina pasti akan menang' Ukraina

Menangkap pelabuhan akan memberi Rusia pantai utara penuh Laut Azov, memotong Ukraina dari saluran ke Laut Hitam, sementara memungkinkan Kremlin membangun koridor darat ke Krimea, yang dianeksasi secara ilegal pada tahun 2014.

Di ibu kota, Kyiv, rencana Rusia untuk mengepung ibu kota tampaknya masih sulit dipahami. Penilaian pertahanan Ukraina terbaru menunjukkan bahwa 35 pasar dan 635 toko tetap buka, karena kota itu tampaknya akan menahan kemungkinan pengepungan.

Namun, beberapa elemen Rusia berhasil menembus pertahanannya. Pasukan Ukraina di Kyiv mengumumkan bahwa mereka sejauh ini telah menangkap 127 “penyabot”, termasuk 14 kelompok penyusup, sejak dimulainya invasi Rusia.

Salah satu perkembangan yang mengkhawatirkan adalah penggunaan rudal hipersonik canggih oleh Rusia – yang mampu menghindari pertahanan udara – untuk menyerang unit penyimpanan senjata bawah tanah di Ukraina barat. Pakar pertahanan memperingatkan bahwa ini adalah “cara untuk meningkatkan” konflik lebih lanjut karena tentara Ukraina tidak akan mampu mempertahankan diri terhadap serangan seperti rudal tersebut, dan penggunaan senjata ini telah mendahului upaya baru untuk menyelesaikan pertempuran. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah menyerukan pembicaraan yang “bermakna dan adil” dengan Moskow.

Dalam upaya untuk menggunakan kemajuan militer Putin yang lambat sebagai alasan untuk pembicaraan tersebut, Zelensky memperingatkan bahwa akan dibutuhkan “beberapa generasi” bagi Rusia untuk pulih dari kerugiannya dalam perang.

Tapi Putin menuduh Ukraina menunda-nunda dengan membuat proposal yang tidak realistis, dalam panggilan telepon dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Di tempat lain, menteri luar negeri Rusia, Sergei Lavrov, menuduh Amerika Serikat menghalangi Kyiv untuk menyetujui tuntutan Rusia, meskipun ia tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim ini.

Sebagian besar analis Barat percaya bahwa pasukan Rusia telah mengalami kerugian yang signifikan. Para pejabat Barat mengklaim mereka memiliki bukti moral yang berkurang di antara para pejuang Rusia, serta masalah logistik yang serius.

READ  Mosi tidak percaya Boris Johnson: Pembaruan berita langsung

Pasukan Ukraina mengklaim telah membunuh jenderal Rusia kelima, Letnan Jenderal Andrei Mordvishev. Jika benar, dia akan menjadi komandan Rusia terbesar yang tewas dalam konflik hingga saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.