Polisi Inggris telah menangkap tersangka penyusup Okta

Logo Okta terlihat pada ilustrasi ini yang diambil pada 22 Maret 2022. REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi – RC2R7T9UY7RP

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON/WASHINGTON (Reuters) – Polisi Inggris telah menangkap tujuh orang menyusul serangkaian peretasan oleh kelompok peretas Lapsus$, yang menargetkan perusahaan-perusahaan besar termasuk Octa. (OKTA.O) dan Microsoft Corporation (MSFT.O)Polisi Kota London mengatakan pada hari Kamis.

Okta Inc yang berbasis di San Francisco, yang layanan autentikasinya digunakan oleh beberapa perusahaan terbesar di dunia untuk menyediakan akses ke jaringannya, mengatakan Selasa bahwa jaringan itu telah diretas oleh peretas dan beberapa pelanggan mungkin terpengaruh. Baca lebih banyak

“Kepolisian Kota London sedang melakukan penyelidikan dengan mitra mereka mengenai anggota kelompok peretasan,” kata Detektif Michael O’Sullivan dalam pernyataan yang dikirim melalui email sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang kelompok peretasan Lapsus$.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Geng pencari tebusan telah memposting serangkaian tangkapan layar komunikasi internal Okta di saluran Telegramnya Senin malam.

“Tujuh orang berusia antara 16 dan 21 telah ditangkap sehubungan dengan penyelidikan ini dan mereka semua telah dibebaskan untuk diselidiki,” kata O’Sullivan.

Berita tentang peretasan digital membuat saham Okta turun hampir 11 persen di tengah kritik terhadap respons lambat perusahaan otentikasi digital terhadap peretasan tersebut. Baca lebih banyak

Saham Octa turun 4,8 persen pada hari Kamis.

Polisi Kota London tidak secara langsung menyebut nama Lapsus$ dalam keterangannya. Seorang juru bicara mengatakan bahwa tidak satu pun dari tujuh orang yang ditangkap telah didakwa secara resmi, sambil menunggu penyelidikan.

READ  Pengembang Ori, Moon Studios, menilai tempat kerja sebagai 'menindas' dalam laporan baru

Siapa LAPSUS$?

Bulan lalu, $ Lapsus membocorkan informasi pribadi tentang pembuat chip AS Nvidia Corp (NVDA.O) ke web. Baca lebih banyak

Baru-baru ini, grup tersebut mengklaim telah membocorkan kode sumber dari beberapa perusahaan teknologi besar, termasuk Microsoft, yang mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa salah satu akunnya telah diretas.

$Lapsus belum menanggapi permintaan komentar berulang di saluran Telegram mereka dan melalui email.

Bloomberg News melaporkan pada hari Rabu bahwa seorang remaja yang tinggal di dekat Oxford, Inggris dicurigai berada di balik beberapa serangan yang lebih terkenal.

Dihubungi melalui telepon, ayah remaja – yang tidak dapat disebutkan namanya karena dia masih di bawah umur – menolak berkomentar. Reuters telah mengkonfirmasi bahwa peneliti keamanan siber yang menyelidiki $Lapsus percaya remaja itu terlibat dalam kelompok tersebut, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Dalam sebuah blog Kamis, Unit 42, tim peneliti di Palo Alto Networks, menggambarkan $Lapsus sebagai “kelompok ofensif” yang didorong oleh ketenaran daripada keuntungan finansial.

Tidak seperti kelompok lain, mereka tidak mengandalkan penyebaran ransomware – malware untuk mengenkripsi jaringan korban mereka, ciri khas pemeras digital – dan malah secara manual membuang sampah pada jaringan target mereka.

Bersama dengan Unit 221B, sebuah firma penasihat keamanan terpisah, para peneliti Palo Alto mengatakan mereka mengidentifikasi “aktor utama” di balik $Lapsus pada tahun 2021 dan “membantu penegakan hukum dalam upaya mereka untuk menuntut kelompok ini.”

“Remaja yang kami identifikasi mengendalikan $Lapsus sangat berperan,” Alison Nixon, kepala penelitian Unit 221B, mengatakan kepada Reuters.

“Bukan hanya untuk peran kepemimpinan mereka, tetapi untuk informasi penting yang harus mereka miliki tentang anggota lain.”

Pelaporan tambahan oleh James Pearson di London dan Raphael Satter di Washington. Pelaporan tambahan oleh Christopher Bing. Diedit oleh Catherine Evans, Raisa Kasulowski, Jonathan Otis dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.