Prakiraan badai di atas rata-rata dengan banyak badai besar

Pusat Prakiraan Iklim Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional memperkirakan badai dengan 14 hingga 21 nama, dengan enam hingga 10 badai dan tiga hingga enam badai besar – Tipe 3 kuat atau lebih besar.

Musim 2020 dan 2021 memecahkan rekor dengan menghabiskan daftar nama badai. Tidak ada yang bisa memastikan apakah tahun ini akan sama, tetapi pada awal April Colorado State University telah merilis nomornyaNOAA benar dalam perkiraannya.

Prakiraan CSU menyerukan 19 badai bernama, sembilan badai dan empat badai besar.

Setelah menggunakan semua nama badai selama bertahun-tahun dan mencari alfabet Yunani, Organisasi Meteorologi Dunia memutuskan untuk berhenti menggunakan alfabet Yunani. Membuat daftar nama lain Semua nama badai akan digunakan sekali lagi.

Tidak diketahui secara pasti berapa banyak badai yang akan melintasi pantai AS, atau di mana badai terbesar akan terbentuk.

Namun, selama pengumuman, Administrator NOAA Rick Spinrod mengakui bahwa siklus badai Atlantik saat ini adalah siklus yang sibuk.

“Jika Anda kembali dua tahun, musim badai 2020 memecahkan rekor, dan dengan 30 badai bernama itu adalah musim yang sangat aktif,” kata Spinrod.

“Badai 2021 adalah tahun paling aktif ketiga dalam catatan nama badai, dengan 21 badai bernama dari Pegunungan Appalachian hingga New England menyebabkan kerusakan $ 78,5 miliar.”

Apa alasan musim rata-rata di atas?

Ada banyak faktor yang menyebabkan musim badai “sibuk”. “Kami berada dalam masa aktif,” kata Spinrod. “Ada zat tertentu yang mendorong intensitas dan frekuensi badai.”

Menjadi satu Kondisi La Nina Di ekuator Pasifik. Fenomena ini menciptakan suhu laut yang lebih dingin dari rata-rata di sekitar khatulistiwa di Pasifik dan berdampak pada cuaca di seluruh dunia.

Tidak seperti El Nino, La Nina menyediakan kondisi yang menguntungkan untuk badai.

READ  Trump dan pengacara sayap kanan adalah bagian dari 'konspirasi kriminal' untuk menggagalkan pemilihan 2020, panel menuduh 6 Januari

Musim badai di bawah kondisi El Nino dikenal dengan pola angin tingkat tinggi di seluruh Karibia, yang memisahkan mereka ketika mencoba membentuk badai dan membuat musim menjadi kurang aktif.

Alasan lain untuk ramalan alam di atas adalah apa yang disebut “Arus Loop Teluk”. Alirannya adalah “sungai Karibia yang hangat sedalam 600 kaki yang mengalir di Teluk antara Cancun, Meksiko, dan Kuba barat,” kata ahli meteorologi CNN, Chad Myers.

Arus loop ini sekarang mengalir lebih jauh ke utara, memaksa air hangat di tingkat yang lebih dalam di lautan untuk bergerak lebih dekat ke daerah pesisir di Teluk Meksiko. “Air panasnya sangat dalam dan memiliki jumlah air panas yang tidak terbatas untuk meningkatkan intensitas badai,” kata Myers.

Peramal membandingkan tingkat arus loop dengan musim pemecah rekor tahun 2005 – ketika Badai Katrina dan Rita keduanya menyebabkan tanah longsor.

“Ya, arus lingkaran terlihat seperti tahun 2005,” kata Matthew Rosencross, peramal ramalan musim badai terkemuka NOAA. “Tapi itu tergantung pada apakah badai benar-benar bergerak pada arus loop itu dan memprediksi lintasan spesifik badai bukanlah sesuatu yang bisa kita lakukan lebih dari seminggu,” tambah Rosengrass.

Tahun rekor berulang

Selama musim badai 2021, delapan badai melintasi pantai Teluk AS dan bergabung dengan enam Teluk pada tahun 2020.

Pada tahun 2020, Badai Laura Dan Delta Keduanya bertabrakan di barat daya Louisiana, menyebabkan tanah longsor sekitar 15 mil jauhnya.
“Pada tahun 2021, Badai Ida Merobek Louisiana tenggara, dan kemudian menyebabkan lebih banyak lagi Kerusakan akibat bencana di Timur Laut.

“Badai Ida menyebar di sembilan negara bagian, membuktikan bahwa siapa pun dapat berada di jalur langsung badai dan berisiko terkena sisa-sisa sistem badai,” kata eksekutif FEMA Dean Chriswell. “Penting bagi semua orang untuk memahami risiko mereka.”

READ  NHL Awards 2022 - Aston Mathews tampil 'santai' dengan kemeja terbuka Gucci fit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.