Presiden Serbia petahana Vucic sedang bersiap untuk memenangkan masa jabatan kedua

  • Vucic memenangkan pemilihan presiden dengan 59,8%
  • Vucic mengatakan Serbia mempertahankan netralitas militernya
  • Serbia untuk mempertahankan tawaran untuk bergabung dengan Uni Eropa, hubungan persahabatan dengan Rusia

BELGRADE (Reuters) – Presiden petahana Serbia Aleksandar Vucic akan memenangkan pemilihan presiden hari Minggu dengan 59,8% suara, menurut penyelenggara pemungutan suara Ipsos dan CeSID, berdasarkan sampel penghitungan parsial di tempat pemungutan suara.

Zdravko Bonos, seorang pensiunan jenderal militer yang mewakili Aliansi Kemenangan pro-Eropa-tengah, akan berada di urutan kedua dengan 17,1% suara.

Prakiraan Ipsos dan CeSID menunjukkan bahwa Partai Progresif Serbia (SNS) pimpinan Vucic akan menjadi yang pertama dengan 43,6% suara dalam pemungutan suara parlemen.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Koalisi oposisi, United for Victory, berada di posisi kedua setelah menerima 12,9% suara.

Partai Sosialis Serbia, sekutu lama SNS, menempati posisi ketiga dengan 11,6% suara. Sayap kanan Nada (Harapan) dan Muramu (Harus), koalisi gerakan hijau dan partai, masing-masing menerima sekitar 5,4% dan 4,3% suara.

Karena SNS kemungkinan akan gagal mengamankan cukup banyak parlemen dengan 250 kursi untuk memerintah sendiri, ia harus mencari mitra koalisi.

Menurut data awal dari komisi pemilihan negara bagian, jumlah pemilih adalah 58,54%.

Vucic mencalonkan diri untuk masa jabatan lima tahun kedua dengan janji perdamaian dan stabilitas tepat ketika Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, yang menempatkan Serbia di bawah tekanan dari Barat untuk memilih antara hubungan tradisionalnya dengan Moskow dan aspirasinya untuk bergabung dengan Uni Eropa ( UE).

Vucic mengakui bahwa konflik di Ukraina telah mempengaruhi kampanye dan mengatakan Serbia tidak memiliki rencana untuk keluar dari permainan keseimbangan antara aplikasi keanggotaan Uni Eropa dan hubungan dekat dengan Rusia dan China, investor utama.

“Kami akan mempertahankan kebijakan penting bagi Eropa, Rusia, dan Amerika, yaitu … netralitas militer.”

“Serbia akan berusaha menjaga hubungan kemitraan yang bersahabat di banyak bidang dengan Federasi Rusia,” kata Vucic.

Serbia hampir sepenuhnya bergantung pada gas Rusia, sementara tentaranya memelihara hubungan dengan tentara Rusia.

Kremlin juga mendukung oposisi Beograd terhadap kemerdekaan Kosovo dengan melarang keanggotaannya di PBB.

Meskipun Serbia mendukung dua resolusi PBB yang mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, Serbia menolak untuk menjatuhkan sanksi pada Moskow.

Penyelenggara jajak pendapat CeSID dan CRTA melaporkan banyak penyimpangan, termasuk pembuatan film surat suara.

Oposisi sebagian besar memboikot pemilihan parlemen 2020, yang memungkinkan partai Vucic dan sekutunya mengamankan 188 kursi di parlemen dengan 250 kursi.

Politisi veteran yang menjabat sebagai menteri informasi pada tahun 1998 di bawah mantan orang kuat Slobodan Milosevic, Vucic mengubah dirinya dari sosok perhatian nasional menjadi pendukung aksesi Uni Eropa, netralitas militer, dan hubungan dengan Rusia dan Cina.

Bonos Vucic dituduh mengeksploitasi perang di Ukraina dalam kampanyenya untuk mengambil keuntungan dari ketakutan rakyat.

Oposisi dan pemantau hak juga menuduh Vucic dan sekutunya memerintah otoriter, korupsi, nepotisme, kontrol media, serangan terhadap lawan politik, dan hubungan dengan kejahatan terorganisir. Vucic dan sekutunya telah berulang kali membantah semua tuduhan ini.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Aleksandar Vasovich dan Ivana Sekularak) Penyuntingan oleh Emilia Sithole Mataris, Diane Kraft dan Chizu Nomiyama

READ  Propaganda Rusia beralih ke "Lord of the Rings" untuk membangkitkan kebencian terhadap Ukraina

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.