Rahasia kehidupan tungau di kulit wajah kita

Foto menunjukkan tungau Demodex folliculorum pada kulit di bawah mikroskop Hirox. Kredit: Universitas Membaca

Sebuah studi baru telah menemukan bahwa tungau mikroskopis yang hidup di pori-pori manusia dan kawin di wajah kita di malam hari telah menjadi organisme yang ramping, karena gaya hidup mereka yang tidak biasa, akan segera menjadi satu dengan manusia.

Itu ngengat Ditularkan saat melahirkan dan ditularkan oleh hampir setiap manusia, jumlahnya memuncak pada orang dewasa saat folikel membesar. Panjangnya sekitar 0,3 mm, ditemukan di folikel rambut di wajah dan puting susu, termasuk bulu mata, dan memakan lipid yang secara alami disekresikan oleh sel-sel di folikel. Mereka menjadi aktif di malam hari dan bergerak di antara folikel untuk mencari pasangan.

Studi pertama dari urutan genom D. Parasit untuk interior hidup bersama.

Dr Alejandra Perotti, Associate Professor of Invertebrate Biology di University of Reading, yang ikut memimpin penelitian, mengatakan, “Kami menemukan bahwa tungau ini memiliki susunan gen bagian tubuh yang berbeda dari spesies serupa lainnya karena adaptasi mereka terhadap kehidupan yang terlindung. di dalam pori-pori. Perubahan ini menghasilkan DNA beberapa sifat dan perilaku tubuh yang tidak biasa.”






Tungau folikel Demodex di bawah mikroskop berjalan. Kredit: Universitas Membaca

Studi mendalam tentang DNA Demodex folliculorum mengungkapkan:

  • Karena keberadaan mereka yang soliter, tanpa paparan ancaman eksternal, tidak ada kompetisi untuk menginfeksi inang dan tidak ada pertemuan dengan ngengat lain dari gen yang berbeda, reduksi genetik telah menyebabkan mereka menjadi sangat sederhana, organisme berkaki kecil yang didukung oleh hanya tiga otot uniseluler. Ia hidup dengan daftar protein minimal – yang paling sedikit terlihat pada spesies ini dan spesies terkait.
  • Penurunan genetik ini juga menjadi alasan perilaku nokturnal mereka. Tungau kekurangan perlindungan dari sinar UV dan telah kehilangan gen yang menyebabkan hewan terbangun di siang hari. Mereka juga dibiarkan tidak dapat menghasilkan melatonin – senyawa yang membuat invertebrata kecil aktif di malam hari – namun mereka mampu memicu sesi kawin sepanjang malam dengan melatonin yang disekresikan oleh kulit manusia saat senja.
  • Susunan genetik yang unik juga menyebabkan kebiasaan kawin yang tidak biasa dari ngengat. Alat kelamin mereka telah bergerak maju, jantan memiliki penis yang menonjol ke atas dari depan tubuh mereka yang berarti mereka harus memposisikan diri di bawah betina saat kawin, dan untuk kawin karena keduanya menempel pada rambut manusia.
  • Salah satu gen mereka dibalik, memberi mereka pengaturan khusus pelengkap oral yang sangat menonjol untuk pengumpulan makanan. Ini membantu mereka untuk tetap awet muda.
  • Tungau memiliki lebih banyak sel pada usia muda dibandingkan pada usia dewasa. Ini bertentangan dengan asumsi sebelumnya bahwa hewan parasit mengurangi jumlah sel mereka di awal perkembangan. Para peneliti berpendapat bahwa ini adalah langkah pertama menuju tungau menjadi komensal.
  • Kurangnya paparan pasangan potensial yang dapat menambahkan gen baru ke keturunannya mungkin telah membuat ngengat mengalami kebuntuan evolusi, dan kemungkinan kepunahan. Ini telah diamati pada bakteri yang hidup di dalam sel sebelumnya, tetapi tidak pada hewan.
  • Beberapa peneliti berhipotesis bahwa ngengat tidak memiliki anus, dan dengan demikian harus mengumpulkan semua kotorannya sepanjang hidupnya sebelum melepaskannya ketika mati, menyebabkan dermatitis. Namun, studi baru menegaskan bahwa mereka memiliki anus dan karena itu secara tidak adil disalahkan atas beberapa penyakit kulit.
  • Rahasia kehidupan tungau di kulit wajah kita

    Foto tersebut menunjukkan posisi penis tungau folikel Dodex yang tidak biasa. Kredit: Universitas Membaca

  • Rahasia kehidupan tungau di kulit wajah kita

    Mikrograf ujung posterior anus tungau Demodex folliculorum. Kehadiran anus pada tungau ini telah salah diabaikan oleh beberapa orang di masa lalu, tetapi penelitian ini mengkonfirmasi kehadirannya. Kredit: Universitas Membaca

Penelitian ini dipimpin oleh Universitas Bangor dan Universitas Membaca, bekerja sama dengan Universitas Valencia, Universitas Wina dan Universitas Nasional San Juan. Itu diterbitkan di majalah Biologi dan evolusi molekuler.

Henk Bragg, salah satu penulis utama dari Bangor University dan National University of San Juan, mengatakan, “Ngengat telah disalahkan untuk banyak hal. Hubungan panjang mereka dengan manusia mungkin menunjukkan bahwa mereka juga memiliki peran bermanfaat yang sederhana namun penting, untuk Misalnya, dalam menjaga pori-pori wajah tetap terbuka.”


Penelitian baru tentang tungau debu dan infeksi saluran pernapasan


informasi lebih lanjut:
Gilbert Smith et al, Tungau folikel manusia: ektoparasit menjadi komensal, Biologi dan evolusi molekuler (2022). DOI: 10.1093/molbev/msac125

kutipan: Kehidupan Rahasia Ngengat di Kulit Wajah Kita (2022, 21 Juni) Diperoleh 22 Juni 2022 dari https://phys.org/news/2022-06-secret-mites-skin.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Menonton kematian yang kejam dari bintang yang sangat raksasa jarang terjadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.