Rupee mencapai level terendah seumur hidup di 76,96, mengikuti harga minyak yang bergejolak dan saham lokal yang lemah.

Rupee mencapai posisi terendah sepanjang masa, mengikuti harga minyak yang lebih tinggi dan saham lokal yang lemah

Rupee yang sensitif terhadap energi mencapai titik terendah seumur hidup di awal perdagangan pada hari Senin karena kenaikan tajam harga minyak mentah global menjadi lebih dari $130 mengancam untuk menaikkan inflasi impor dan memperlebar defisit perdagangan dan transaksi berjalan negara itu.

Rupee diperdagangkan hampir 1 persen lebih lemah pada 76,92 per dolar setelah menyentuh 76,96, level terlemah yang pernah ada. Mata uang tersebut jatuh pada hari Jumat menjadi ditutup pada 76,17 terhadap dolar AS, level penutupan terendah sejak 15 Desember 2021.

Rupee jatuh terhadap dolar AS karena meningkatnya risiko geopolitik akibat konflik antara Rusia dan Ukraina mendorong investor ke daya tarik safe-haven dolar.

Yen dan dolar diperdagangkan lebih kuat karena investor bergerak menuju aset yang lebih aman. Indeks dolar, yang mengukur kekuatan mata uang AS terhadap sekeranjang enam mata uang, naik 0,29 persen menjadi 98,93 pada awal perdagangan Senin.

Pedagang valas mengatakan meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Ukraina membuat harga minyak mentah tetap tinggi dan meningkatkan kekhawatiran tentang inflasi domestik dan defisit perdagangan yang lebih luas.

Harga minyak melonjak di atas $130, level tertinggi sejak 2008, pada hari Senin, setelah larangan AS dan Eropa atas impor minyak Rusia menyebabkan risiko dan penundaan pembicaraan Iran, meningkatkan kekhawatiran pasokan.

Apa yang tidak membantu adalah arus masuk uang asing yang konstan dari pasar modal India. Hal ini tercermin dari pelemahan bursa saham lokal, dengan indeks Sensex turun lebih dari 1.400 poin dan Nifty kurang dari 15.850 poin.

READ  The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga setengah poin. Investor bertanya-tanya apakah itu akan menjadi lebih agresif

Menurut data bursa, investor institusi asing tetap menjadi penjual bersih di pasar modal pada hari Jumat melepas saham senilai Rs 7.631,02 crore.

Selain itu, aliran dana asing yang terus mengalir dan tren melemahnya saham-saham domestik turut mempengaruhi sentimen investor.

“Bank sentral India yang secara tradisional non-intervensi dapat membiarkan depresiasi mata uang lebih lanjut, kinerja terburuk di Asia sejak dimulainya konflik Ukraina, dengan harapan bahwa rupee yang lemah akan meningkatkan daya saing ekspor dan membantu mengisi kesenjangan yang seharusnya terjadi. melebar karena biaya minyak yang lebih tinggi,” katanya. Kshitij Purohit, Kepala Komoditas dan Komoditas Internasional di CapitalVia Global Research.

Dia menambahkan, “Gejolak yang belum pernah terjadi sebelumnya selama beberapa dekade terakhir telah menunjukkan bahwa kemungkinan menumpuk terhadap mata uang lokal. Mata uang lokal juga telah menurun karena aliran masuk uang asing yang berkelanjutan ke luar negeri dan tren negatif di pasar lokal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.