Rusia menginvasi Ukraina dan berita tentang Vladimir Putin

Pada tahun-tahun menjelang serangan Rusia ke Ukraina, pelobi Amerika meraup jutaan dolar dari bank dan perusahaan keuangan Rusia untuk memajukan kepentingan mereka di Washington.

Sekarang, setelah invasi Rusia dan sanksi baru yang diumumkan oleh Presiden Joe Biden, banyak dari pelobi tersebut bergegas untuk memutuskan hubungan dan membatalkan kontrak mereka yang menguntungkan.

Setidaknya enam pelobi yang sebelumnya mewakili bank dan perusahaan Rusia yang terkait dengan pipa gas alam Rusia, yang saat ini berada di bawah sanksi, menghentikan kontrak atau perwakilan mereka minggu ini, menurut data dan pengungkapan pelobi federal.

Para ahli mengatakan eksodus itu mewakili pecahnya saluran dari Moskow ke Key Street, yang telah lama mempekerjakan mantan pejabat federal dan anggota Kongres dari kedua partai.

“Bagi siapa pun yang merupakan entitas Rusia di Washington, D.C., ini adalah pendakian yang menanjak … semakin curam,” kata Benjamin Freeman, seorang peneliti di Quincy Institute for Responsible Government, sebuah think tank kebijakan luar negeri. Yang menulis buku tentang pengaruh asing. Akan sulit untuk menemukan telinga simpatik untuk salah satu agen Rusia di Hill saat ini.

Beberapa bank yang ditargetkan Biden dengan sanksi, termasuk VTB, bank terbesar kedua di Rusia, telah ditempatkan di bawah sanksi “embargo penuh”, yang telah membekukan aset organisasi AS dan mencegah mereka melakukan bisnis di negara itu. Itu berarti akan ilegal bagi pelobi untuk bekerja untuk mereka kecuali mereka mendapatkan izin dari Departemen Keuangan, menurut para ahli hukum.

Eric Ferrari, seorang pengacara yang mengkhususkan diri dalam sanksi ekonomi AS, mengatakan bahwa membatalkan kontrak dengan bank-bank yang sepenuhnya dilarang “bukanlah tanda solidaritas dengan Ukraina, ini adalah persyaratan berdasarkan hukum AS.” Dia mengatakan para pelobi bisa menghadapi tuntutan karena melanggar hukum pidana.

READ  Jaringan berita menangguhkan siaran Rusia setelah Kremlin mengancam wartawan

Menggambarkan hubungan dengan Rusia sebagai “surat merah” di ibu kota, Freeman mengatakan bahwa bahkan untuk pelobi yang mewakili perusahaan yang tidak sepenuhnya dilarang, itu akan menjadi “risiko nyata bagi reputasi perusahaan-perusahaan ini untuk terus mewakili entitas yang terkena sanksi ini.”

Baca cerita lengkapnya di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.