Saham berjangka jatuh setelah Wall Street ditutup pada Agustus dengan kerugian

Saham berjangka AS jatuh Kamis pagi setelah rata-rata utama ditutup pada Agustus dengan kerugian dan investor mempertimbangkan perjuangan Fed melawan inflasi.

Dow Jones Industrial Average berjangka turun 196 poin, atau 0,62%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 0,8% dan 1,16%.

Pergerakan ini mengikuti empat hari berturut-turut dari kerugian di rata-rata utama. Pada hari terakhir Agustus, Dow Jones Industrial Average turun hampir 0,9%. S&P 500 kehilangan sekitar 0,8%, dan Nasdaq Composite turun sekitar 0,6%.

Dow menutup bulan turun 4,1%, sedangkan S&P dan Nasdaq masing-masing membukukan kerugian 4,2% dan 4,6%.

Investor memperdebatkan apakah saham akan sekali lagi menantang posisi terendah Juni di bulan September, bulan yang secara historis lemah untuk pasar, setelah menilai pernyataan hawkish baru-baru ini dari pejabat Federal Reserve yang tidak menunjukkan tanda-tanda pelonggaran kenaikan suku bunga.

Pada hari Rabu, Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester mengatakan dia… Mengharapkan suku bunga naik di atas 4% sebelum bank sentral mulai mundur. Tingkat dana fed fund saat ini adalah 2,25% -2,50.

“Jika kita menguji ulang posisi terendah, saya pikir itu akan terjadi pada bulan September,” kata Liz Young dari SoFi pada Rabu di “Closing Bell: Overtime” CNBC.

Namun, dia menambahkan, “Saya pikir untuk melakukan itu, sesuatu harus menjadi lebih buruk daripada pada 16 Juni,” ketika saham mencapai titik terendah, seperti ulasan pendapatan yang lebih buruk dari yang diharapkan investor.

READ  Elon Musk mengatakan kesepakatan Twitter tidak dapat terjadi sampai perselisihan bot diselesaikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.