Sebuah bintang yang mengorbit lubang hitam Bima Sakti dengan kecepatan 18 juta mil per jam

Sebuah bintang yang baru ditemukan, sekarang dikenal sebagai S4716, bergerak dengan kecepatan 5.000 mil (8.000 km) per detik yang menakjubkan di sekitar lubang hitam di pusat galaksi kita, Bima Sakti, Space.com tersebut.

Hamparan luas alam semesta kita berarti para astronom selalu menemukan sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Awal pekan ini, para astronom melihat Dua asteroid seukuran bus menuju Bumi, yang akan melewati seperempat dari apa yang memisahkan kita dari Bulan.

Selain asteroid, galaksi kita sangat menarik bagi para astronom yang mencari tanda-tanda planet pendukung kehidupan lainnya. Meskipun demikian, ada lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti, yang dijuluki Sagitarius A* atau Sgr A* dan S4716 mengorbit lubang hitam ini dengan kecepatan tinggi.

Apa yang kami ketahui tentang S4716

Dari pengamatan yang dilakukan sejauh ini, kita tahu bahwa pada 5.000 mil (8.000 km) per detik atau 18 juta mil (29 juta km) per jam, S4716 adalah bintang tercepat yang mengorbit Sgr A*. Ia menyelesaikan orbitnya dengan diameter sekitar 14,6 juta km (23,5 juta km). Lubang hitam Hanya dalam empat tahun.

S4716 adalah bagian dari kelompok padat bintang lain yang juga mengorbit Sgr A* yang oleh para astronom disebut sebagai kelompok S. Semua bintang dalam kelompok ini bergerak dengan kecepatan tinggi tetapi berbeda dalam massa dan kecerahannya. Bintang lain dalam kelompok ini, yang dikenal sebagai S2, lebih dikenal dan jauh lebih besar dari S4716.

Namun, orbit S2 di sekitar lubang hitam membutuhkan waktu 16 tahun dan mendekati 11 miliar mil (18 miliar km) dari Sgr A*. Sebagai perbandingan, S4716 berada sekitar 9,2 miliar mil (150 juta km) dekat dengan lubang hitam, sekitar 100 kali jarak antara Bumi dan Matahari.

READ  Rahasia kehidupan tungau di kulit wajah kita

Penemuan bintang yang begitu dekat dengan lubang hitam dapat mengubah pemahaman kita tentang evolusi galaksi kita dan bintang-bintangnya yang bergerak cepat. Michael Zajek, seorang astrofisikawan di Universitas Masaryk di penyataan. “bintang Itu tidak dapat dengan mudah terbentuk di dekat lubang hitam. S4716 harus bergerak ke dalam, misalnya dengan mendekati bintang dan objek lain di gugus S, yang menyebabkan orbitnya menyusut secara dramatis.”

Bagaimana para astronom menemukan bintang tercepat?

Meskipun S2 membantu kami memahami lebih detail tentang Sgr A*, Sgr A* memiliki kekurangan. “S2 berperilaku seperti orang besar yang duduk di depan Anda di bioskop – itu menghalangi pandangan Anda tentang apa yang penting. Jadi S2 sering mengaburkan pandangan ke pusat galaksi kita,” Dia berkata Florian Bisker, astrofisikawan di University of Cologne, yang terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Bisker dan timnya menggunakan data dari lima teleskop, NIR2 dan OSIRIS, di Observatorium Keck di Hawaii, dan teleskop SINFONI, NACO, dan GRAVITY yang sangat besar telah menyempurnakan teknik analisisnya selama lebih dari dua dekade untuk mengonfirmasi periode orbit S4716. “Benar-benar tidak terduga bagi sebuah bintang untuk berada di orbit stabil yang begitu dekat dan cepat begitu dekat dengan lubang hitam supermasif,” tambah Bisker.

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Astrofisika.

Ringkasan

Pemantauan konstan dari pusat galaksi dan Sgr A*, lubang hitam supermasif pusat, menghasilkan hasil yang mengejutkan dan tidak terduga. Hal ini sejalan dengan perkembangan teknis teleskop dan instrumen berbasis terestrial dan luar angkasa, tetapi juga dengan perkembangan teknik penyaringan gambar seperti algoritma Lucy Richardson. Saat kami terus melacak anggota kluster S di dekat Sgr A* di jalur prediksi mereka di sekitar lubang hitam supermasif, kami menyajikan penemuan sumber bintang baru, yang kami sebut S4716. Bintang yang baru ditemukan mengorbit Sgr A* dalam waktu sekitar 4,0 tahun dan dapat dideteksi dengan NIRC2 (Keck), OSIRIS (Keck), SINFONI (VLT), NACO (VLT), dan GRAVITY (VLTI). Dengan jarak tepi sekitar 100 au, S4716 menunjukkan jarak ekivalen terhadap Sgr A* sebagai S4711. Bintang-bintang yang bergerak cepat ini mengalami evolusi dinamis yang serupa, dengan S4711 – S4716 memiliki sifat orbital yang serupa. Selanjutnya, kami akan menghubungkan penemuan baru-baru ini dari bintang baru yang redup bernama S300 dengan data yang disajikan di sini. Selain itu, kami mengamati peristiwa pencampuran bintang dengan S4716 dan bintang S S148 lainnya yang baru diidentifikasi pada tahun 2017.

READ  Wahana antariksa DAVINCI NASA terjun ke atmosfer neraka Venus

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.