Seorang pejabat AS mengatakan Putin merasa disesatkan oleh militer Rusia

Para pejabat intelijen AS telah menetapkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin telah disesatkan oleh para penasihatnya tentang kinerja pasukan Kremlin yang buruk di Ukrainadilaporkan oleh Associated Press dan dikonfirmasi oleh CBS News.

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas intelijen yang baru-baru ini dirahasiakan, mengatakan pada hari Rabu bahwa temuan intelijen menunjukkan bahwa Putin mengetahui situasi atas informasi yang diterima darinya, dan sekarang ada ketegangan yang sedang berlangsung antara dia dan pejabat senior militer Rusia. . Presiden Biden, dalam pertukaran dengan wartawan, tidak akan berkomentar. Kemudian Rabu, Direktur Komunikasi Gedung Putih Kate Bedingfield juga menolak mengatakan apakah presiden telah setuju untuk merilis intelijen.

Tetapi pemerintah berharap bahwa mengungkapkan hasilnya akan membantu mendorong Putin untuk mempertimbangkan kembali pilihannya di Ukraina. Perang memiliki lantai berdarah Masalah di sebagian besar negaraDengan banyak korban jiwa dan mengikis moral pasukan Rusia saat pasukan dan sukarelawan Ukraina membangun pertahanan yang kuat secara tak terduga.

Namun, propaganda tersebut berisiko semakin mengisolasi Putin, yang menurut pejabat AS muncul setidaknya sebagian dimotivasi oleh keinginan untuk mengembalikan prestise Rusia yang hilang karena jatuhnya Uni Soviet.

Pentagon setuju dengan kesimpulan komunitas intelijen bahwa Putin “tidak sepenuhnya diberitahu” oleh Departemen Pertahanan “di setiap kesempatan” selama sebulan terakhir. Juru bicara Departemen Pertahanan John Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa dia “mengganggu” karena dia mungkin tidak memiliki gambaran lengkap. “Ini perangnya,” kata Kirby, “Dia yang memilihnya.” “Jadi, fakta bahwa dia mungkin tidak memiliki semua konteks, bahwa dia mungkin tidak sepenuhnya memahami sejauh mana pasukannya telah gagal di Ukraina – itu agak menjengkelkan untuk jujur ​​​​dengan Anda.”

READ  Zelensky setuju untuk berbicara dengan Rusia, tetapi menolak untuk menganggap Belarus sebagai tempat pertemuan

Kirby melanjutkan dengan mengatakan bahwa kurangnya semua konteks yang dibutuhkan dapat mempengaruhi negosiasi.

“Jika dia tidak diberi tahu, bagaimana negosiatornya akan mencapai kesepakatan? Anda juga tidak tahu bagaimana reaksi pemimpin seperti itu,” kata Kirby.

Di Aljazair pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Anthony Blinken ditanya tentang laporan yang dia rasa disesatkan oleh menteri pertahanan Putin, dan tidak secara langsung mengkonfirmasi cerita tersebut, tetapi mengatakan kepada wartawan bahwa “salah satu kelemahan rezim otokratis di Achilles adalah Anda tidak Kami memiliki orang-orang di rezim itu. “Mereka berbicara kebenaran kepada kekuasaan atau tidak memiliki kemampuan untuk berbicara kebenaran kepada kekuasaan. Dan saya pikir itu adalah sesuatu yang kita lihat di Rusia.”

Juga pada hari Rabu, Presiden Biden berbicara melalui telepon dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky selama 55 menit dan mengatakan kepadanya bahwa tambahan $500 juta dalam bantuan langsung ke Ukraina sedang dalam perjalanan. Ini adalah tahap terbaru dari bantuan AS saat invasi Rusia berlanjut.

Keduanya juga meninjau bantuan keamanan yang sudah dikirimkan ke Ukraina dan efek senjata pada perang, menurut Gedung Putih.

Pejabat anonim itu tidak memberikan bukti dasar tentang bagaimana intelijen AS membuat keputusannya.

Komunitas intelijen menyimpulkan bahwa Putin tidak menyadari bahwa militernya menggunakan – dan kehilangan – rekrutan di Ukraina. Saya juga memutuskan bahwa dia tidak sepenuhnya menyadari sejauh mana ekonomi RusiaEkonomi Rusia runtuh bahkan ketika pasar saham dibuka kembali terkena sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Pejabat itu mengatakan temuan itu menunjukkan “gangguan yang jelas dalam aliran informasi yang akurat” ke Putin, dan menunjukkan bahwa penasihat utama Putin “takut untuk mengatakan yang sebenarnya.”

READ  Amerika Serikat dan sekutunya sedang mempertimbangkan untuk menyediakan pesawat tempur ke Ukraina untuk melawan Rusia

Zelensky melobi pemerintah Biden dan sekutu Barat untuk menyediakan pesawat militer bagi Ukraina, sesuatu yang sejauh ini ditolak oleh Amerika Serikat dan negara-negara NATO lainnya karena khawatir hal itu dapat menyebabkan perluasan perang oleh Rusia di luar perbatasan Ukraina.

Menjelang pengumuman bantuan hari Rabu sebesar $500 juta, pemerintahan Biden telah mengirim Ukraina hampir $2 miliar bantuan kemanusiaan dan keamanan sejak perang dimulai pada akhir Februari.

Itu bagian dari $ 13,6 miliar Kongres disetujui awal bulan ini untuk Ukraina dalam tagihan pengeluaran yang lebih besar. DPR dan Senat akan menerima pengarahan rahasia tentang Ukraina pada hari Rabu.

Intelijen baru datang setelah Gedung Putih pada hari Selasa menyatakan skeptis tentang pengumuman publik Rusia bahwa mereka akan mundur dari operasi di dekat Kyiv dalam upaya untuk meningkatkan kepercayaan dalam pembicaraan yang sedang berlangsung antara pejabat Ukraina dan Rusia di Turki.

Pejabat Ukraina mengatakan Rusia melakukannya Pengeboman berlanjut di dekat Kyiv dan kota utara Chernihiv meskipun Rusia mengklaim bahwa mereka akan mengurangi operasi untuk “meningkatkan rasa saling percaya” untuk pembicaraan damai.

Pentagon mengatakan pada hari Rabu bahwa selama 24 jam terakhir telah melihat beberapa pasukan Rusia di daerah sekitar Kiev bergerak ke utara menuju atau menuju Belarus. Sekretaris pers Pentagon, John Kirby, mengatakan dalam wawancara dengan CNN dan Fox Business bahwa Amerika Serikat tidak melihat ini sebagai penarikan tetapi sebagai upaya Rusia untuk memasok, memperlengkapi kembali, dan kemudian memposisikan ulang pasukannya.

Di luar Rusia, Putin telah lama terlihat menyendiri, dikelilingi oleh pejabat yang tidak selalu mengatakan yang sebenarnya. Para pejabat AS telah mengatakan secara terbuka bahwa mereka percaya aliran informasi yang terbatas—mungkin diperburuk oleh meningkatnya isolasi Putin selama pandemi COVID-19—mungkin telah memberi presiden Rusia pandangan yang tidak realistis tentang seberapa cepat dia dapat menyerang Ukraina.

READ  Zelensky mengatakan bahwa pasukan Rusia memulai Pertempuran Donbass

Pemerintahan Biden sebelum perang meluncurkan upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk untuk menerbitkan Apa yang saya pikir adalah rencana invasi Putin, mengandalkan temuan intelijen. Sementara Rusia masih menyerang, Gedung Putih secara luas dikreditkan dengan menarik perhatian ke Ukraina dan mendorong sekutu yang awalnya enggan untuk mendukung sanksi keras yang menghancurkan ekonomi Rusia.

Namun dalam kesaksiannya baru-baru ini di hadapan Kongres, Letnan Jenderal Scott Perrier, kepala Badan Intelijen Pertahanan, mengatakan dalam kesaksian terakhirnya di depan Kongres, menggarisbawahi batas-batas intelijen, bahwa Amerika Serikat meremehkan keinginan Ukraina untuk berperang sebelum invasi.

Sarah Cook, Eleanor Watson dan Bo Ericson berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.