Sepotong kerak bumi berusia 4 miliar tahun telah diidentifikasi di bawah Australia

Para ilmuwan dapat menggunakan berbagai petunjuk untuk mencari tahu apa yang ada di bawah permukaan bumi tanpa harus melakukan pengeboran apa pun — termasuk menembakkan laser ultra-presisi yang lebih tipis dari rambut manusia pada mineral di pasir pantai.

Teknik ini telah digunakan dalam sebuah studi baru yang menunjukkan sepotong kerak bumi berusia 4 miliar tahun kira-kira seukuran Irlandia, yang telah berada di bawah Australia Barat dan memengaruhi evolusi geologis kawasan itu selama jutaan tahun.

Ini mungkin dapat memberikan petunjuk tentang bagaimana planet kita berubah dari tidak dapat dihuni menjadi mendukung kehidupan.

Para peneliti percaya bahwa perluasan besar-besaran kerak akan sangat mempengaruhi pembentukan batu karena bahan lama bercampur dengan yang baru, karena pertama kali muncul sebagai salah satu formasi prostat tertua di planet ini yang telah bertahan dari banyak peristiwa pembangunan gunung.

“Ketika membandingkan temuan kami dengan data yang ada, tampaknya banyak wilayah di seluruh dunia mengalami waktu yang sama untuk pembentukan dan pelestarian korteks awal,” kata mahasiswa doktoral geologi dan penulis utama Maximilian Droelnerdari Universitas Curtin, Australia.

“Ini menunjukkan perubahan signifikan dalam evolusi Bumi sekitar 4 miliar tahun yang lalu, ketika pemboman meteorit berkurang, kerak mengendap, dan kehidupan di Bumi mulai terbentuk.”

Laser digunakan untuk menguapkan butiran mineral zirkon yang diambil dari sampel pasir yang diambil dari sungai dan pantai di Australia Barat.

Secara teknis dikenal sebagai ablasi laser dengan spektrometri massa plasma yang digabungkan dengan induksi laser, metode ini memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan tanggal biji-bijian dan membandingkannya dengan orang lain untuk melihat dari mana asalnya.

Tim ini memberikan wawasan tentang kubah kristal bawah permukaan di wilayah tertentu – menunjukkan dari mana butiran awalnya terkikis, kekuatan yang digunakan untuk membuatnya, dan bagaimana geologi wilayah itu terbentuk dari waktu ke waktu.

READ  Ilmuwan telah menemukan bakteri terbesar di dunia seukuran bulu mata | mikrobiologi

Selain pentingnya sisa-sisa protozoa yang masih ada – sekitar 100.000 kilometer persegi (38.610 sq mi) – batas-batas blok juga akan membantu para ilmuwan menentukan apa yang tersembunyi jauh di bawah permukaan bumi, dan bagaimana evolusinya. untuk berada dalam kondisi saat ini.

“Tepi potongan kerak purba tampaknya menandai batas kerak penting yang mengontrol di mana menemukan mineral penting secara ekonomi,” Pengawas Riset Geologi Milo Parham mengatakan:dari Universitas Curtin.

“Identifikasi sisa-sisa kerak purba penting untuk masa depan eksplorasi optimal sumber daya berkelanjutan.”

Seperti yang Anda duga setelah 4 miliar tahun, tidak banyak kerak asli Bumi yang tersisa untuk dipelajari, yang membuat hasil seperti ini semakin menarik dan bermanfaat bagi para ahli – memberi kita jendela penting ke masa lalu yang jauh.

Sulit untuk memprediksi pergeseran kerak bumi dan pusaran mantel panas di bawahnya dan memetakannya dalam retrospeksi. Ketika bukti pergerakan internal dan geologi dapat ditemukan di permukaan, para ilmuwan sangat tertarik untuk memanfaatkannya.

Selain itu, hasil penelitian yang dijelaskan di sini dapat membantu para ilmuwan mencari planet lain – bagaimana planet-planet ini terbentuk, bagaimana kerak pertama mereka terbentuk, dan bahkan bagaimana kehidupan asing dapat muncul di atasnya.

“Mempelajari Bumi awal itu menantang karena jumlah waktu yang telah berlalu, tetapi sangat penting untuk memahami pentingnya kehidupan di Bumi dan pencarian kami untuk menemukannya di planet lain,” Braham mengatakan.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Terra Nova.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.