Sorotan Upacara Pembukaan: Awal Kejutan untuk Momen Besar Tiongkok

Kredit …James Hill untuk The New York Times

Presiden Vladimir V. Putin adalah di sana, bangkit dari kursinya dan melambai ke tim Rusia saat memasuki Sarang Burung. Begitu pula para pemimpin lima negara Asia Tengah yang pernah menjadi bagian dari Uni Soviet. Para pemimpin Mesir, Arab Saudi, Qatar dan Uni Emirat Arab datang, meskipun mereka hampir tidak dikenal untuk olahraga musim dingin. Pemimpin Pakistan, Perdana Menteri Imran Kahn, mengumumkan kehadirannya di Twitter dengan dramatis, foto dirinya yang bertopeng dan kata-kata “Kunjungi Cina.”

Presiden Biden dan para pemimpin Barat lainnya menyatakan mereka akan memboikot Olimpiade Beijing sebagai protes atas pelanggaran hak asasi manusia negara itu, tetapi China berhasil mengumpulkan cukup banyak orang pada upacara pembukaan pada hari Jumat untuk mengklaim bahwa “boikot diplomatik” telah gagal.

Para pemimpin dari 22 negara hadir, serta para pemimpin dari beberapa organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kesehatan Dunia, menurut daftar yang diterbitkan oleh kementerian luar negeri China.

Itu lebih banyak, pejabat China mencatat, dari 15 orang yang menghadiri pembukaan Olimpiade Musim Panas di Tokyo tahun lalu, tetapi jauh lebih sedikit dari 80 orang yang melakukan perjalanan ke Beijing untuk Olimpiade 2008.

“Amerika Serikat melakukan segala kemungkinan untuk memblokir Olimpiade Musim Dingin, tetapi mereka hanya ingin datang ke Beijing untuk mendukung mereka!” sebuah komentar yang diposting oleh saluran televisi pemerintah, CCTV, menyatakan dengan penuh kemenangan.

Daftar bersaing para pemimpin dunia yang hadir dan yang tidak mencerminkan beberapa perpecahan geopolitik yang terbentuk di tengah konfrontasi yang semakin dalam antara Amerika Serikat dan China.

READ  iOS 16 Mendukung pengontrol Nintendo Switch Pro dan Joy-Con

Meskipun pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa Biden tidak mengorganisir boikot yang lebih luas, beberapa negara Barat lainnya mengatakan bahwa mereka juga tidak akan mengirim delegasi resmi. Kelompok ini termasuk Inggris, Kanada, Australia dan Jepang. Negara-negara lain juga menolak mengirim pejabat, meskipun mereka mengutip pembatasan kesehatan pandemi.

Mereka yang berada di dalam Stadion Sarang Burung Beijing pada Jumat malam termasuk tidak hanya sekutu terdekat China, termasuk Rusia dan Pakistan, tetapi yang lain baru-baru ini mendapati diri mereka bergantung pada hubungan ekonomi atau geopolitik dengan China.

Scott Kennedy, seorang analis di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mencatat bahwa semua yang menolak hadir adalah negara demokrasi. Mereka yang datang untuk perayaan hari Jumat mendapat skor yang jauh lebih rendah dalam peringkat kebebasan politik oleh kelompok advokasi Freedom House. “Ketika kamera menyorot upacara pembukaan yang menunjukkan siapa – dan siapa yang tidak – berbagi panggung dengan Xi Jinping, pesannya akan jelas bagi semua orang,” tulisnya. sebuah komentar di Kawat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.