SpaceX menentukan penggunaan ulang massal dan unggahan catatan pada peluncuran Starlink

WASHINGTON — SpaceX membuat rekor untuk penggunaan kembali pendorong dan massa Falcon 9 yang dimasukkan roket ke orbit pada 19 Maret dengan peluncuran satelit Starlink baru-baru ini.

Falcon 9 lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida pada pukul 12:42 pagi ET. Peluncuran dilakukan pada kesempatan kedua dari dua malam itu setelah badai di daerah tersebut membuat peluncuran pada pukul 11:24 malam ET 18 Maret.

Falcon 9 menempatkan 53 satelit Starlink ke orbit pada ketinggian sekitar 320 km. SpaceX telah melanjutkan peluncuran pada lintasan timur laut pada misi ini setelah menerbangkan beberapa peluncuran Starlink sebelumnya pada lintasan tenggara di mana kondisi laut untuk pemulihan booster lebih menguntungkan selama musim dingin.

pada Tweet setelah peluncuranCEO SpaceX Elon Musk mengatakan peluncuran itu adalah muatan Falcon 9 terberat yang pernah ada, dengan 16,25 metrik ton. Ini berarti bahwa masing-masing satelit Starlink memiliki berat hingga 306 kilogram, tergantung pada apakah itu termasuk batang penegang yang digunakan untuk menyebarkan satelit dan, jika demikian, massa batang tersebut. Sebagai perbandingan, satelit Starlink generasi sebelumnya memiliki berat masing-masing sekitar 260 kilogram.

Dengan misi ini, SpaceX meluncurkan 2.335 satelit Starlink, Menurut statistik yang dikelola oleh Jonathan McDowell. Dari jumlah tersebut, 2.112 satelit berada di orbit, di mana 1.575 berada di orbit operasional dan hampir 450 lainnya berada di orbit operasional.

SpaceX juga menetapkan tonggak baru dalam penggunaan kembali booster dengan peluncuran kedua belas booster tersebut, yang diberi nama B1051, yang mendarat di kapal drone di Samudra Atlantik. Booster pertama kali meluncurkan uji terbang Eksperimental Crew 1 tiga tahun lalu, dan juga meluncurkan Misi Konstelasi Radarsat, satelit radio SXM-7, dan sembilan misi Starlink, menurut penerbangan itu. Dua bala bantuan lainnya menerbangkan 11 penerbangan.

READ  Kami sedang menyaksikan bintang yang gagal berubah menjadi planet raksasa

Dua misi meluncur Crew Dragon

Beberapa jam sebelum peluncuran Starlink, misi ke-11 Falcon 9 untuk tahun 2022 dan NASA serta Axiom Space mengumumkan bahwa misi Crew Dragon yang akan datang telah kembali selama beberapa hari.

Axiom Space mengatakan pada 18 Maret bahwa misi X-1 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang membawa empat astronot komersial, telah ditunda dari 30 Maret hingga 3 April. Perusahaan mengatakan penundaan empat hari “akan memungkinkan tim untuk menyelesaikan pemrosesan akhir dari misi pesawat ruang angkasa masa depan.”

Perusahaan menambahkan tanggal 3 April adalah “ketersediaan domain tertunda”. NASA mengumumkan pada briefing pada 14 Maret bahwa latihan Space Launch System, yang diluncurkan ke Launch Complex 39B pada 17 Maret, dijadwalkan berlangsung pada 3 April. Pejabat NASA mengatakan awal tahun ini bahwa LC-39A, yang menjadi tuan rumah peluncuran Falcon 9 Crew Dragon, harus dibersihkan selama peluncuran SLS di LC-39B, tetapi pembatasan ini tidak selalu berlaku untuk gladi resik basah.

NASA juga mengumumkan pada 18 Maret bahwa misi kru komersial Crew-4, yang akan mengirim empat astronot NASA dan ESA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, telah diturunkan dari 15 April menjadi 19 April. Meninjau data antara misi luar angkasa manusia” dan juga memungkinkan upaya peluncuran beberapa hari berdasarkan mekanika orbit. Tanggal peluncuran pasca tinjauan akan diselesaikan awal minggu depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.