Studi menemukan ‘Gletser Kiamat’ mencair lebih cepat dari yang diperkirakan

Gletser Antartika yang hancur seukuran Florida dapat meningkatkan permukaan laut global secara signifikan lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin di jurnal. ilmu bumi alam.

Sekelompok peneliti internasional telah memetakan jejak sejarah Gletser Thwaites di Antartika Barat – dijuluki “Gletser Kiamat” karena dampak besar keruntuhannya akibat suhu yang lebih hangat. Mereka menemukan “tingkat kemunduran masa lalu yang sangat cepat,” termasuk – di beberapa titik dalam dua abad terakhir – periode di mana gletser mundur 1,3 mil per tahun. Ini dua kali lebih cepat dari tingkat penurunan yang terdeteksi pada tahun 2000-an.

“Thwaites benar-benar bertahan hari ini, dan kita harus berharap untuk melihat perubahan besar pada skala waktu kecil di masa depan – bahkan dari tahun ke tahun – setelah gletser mundur melampaui langkan dangkal di dasarnya,” kata Robert Larter dari Antartika Inggris. penelitian, penulis penelitian, peserta penelitian, di a versi baru yang menyertai publikasi penelitian.

Menurut para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian, konsekuensi dari pencairan ini bisa sangat besar. “Anda tidak dapat mengambil Thwaites dan membiarkan sisa Antartika tetap utuh,” kata Alistair Graham, ahli geologi kelautan di University of South Florida dan salah satu penulis studi tersebut.

Sebuah kapal penelitian di dalam air di sepanjang tepi lapisan es Thwaites timur di Antartika.

Kapal penelitian Nathaniel B. Palmer beroperasi di sepanjang Lapisan Es Timur Thwaites di Antartika pada tahun 2019 (Gambar Sampul via Zuma Press)

Gletser Thwaites adalah salah satu sungai terluas di Bumi, tapi itu hanya sepotong kecil dari lapisan es Antartika Barat, yang mengandung es yang cukup untuk menaikkan permukaan laut hingga 16 kaki jika mencair, menurut NASA.

Thwaites terletak di dasar lautan, bukan di darat, yang membuatnya sangat rentan terhadap pencairan karena air yang lebih hangat. Pada tahun 2020, para ilmuwan menemukan bahwa air hangat mencair Daerah hilir Thwaites. Studi telah menunjukkan bahwa hingga 90% Lebih banyak pemanasan global dari emisi gas rumah kaca diserap oleh lautan dan lautan memanas lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

READ  Fotografer menangkap video close-up matahari selama 5 jam

Pencairan Thwaites sudah menyumbang sekitar 4% dari kenaikan permukaan laut tahunan, yang saat ini kira-kira 0,12 hingga 0,14 inci per tahunMenurut Badan Perlindungan Lingkungan. Lebih dari 40% populasi dunia tinggal dalam jarak 60 mil dari pantai, dan banyak yang berada di daerah yang dibanjiri dengan kenaikan permukaan laut lebih dari 3 kaki.

Sebuah segel tunggal muncul dari atas pada gumpalan es yang terapung.

Seekor anjing laut tunggal di atas gumpalan es yang terapung di depan Lapisan Es Timur di Thwaites, Antartika pada tahun 2019 (Gambar Sampul via Zuma Press)

Ini bukan tanda peringatan pertama bahwa Thwaites mungkin dalam keadaan genting berkat meningkatnya suhu global. Gambar satelit yang diambil akhir tahun lalu menunjukkan bahwa lapisan es di bagian timur gletser menunjukkan tanda-tanda retak.

“Segalanya berkembang sangat cepat di sini,” kata Ted Schampos, ahli glasiologi di University of Colorado Boulder dan presiden Thwaites Glacier Collaboration International. Wartawan saat itu. “Sulit.”

Para peneliti yang terlibat dalam penelitian itu memperingatkan bahwa lapisan es dapat terlepas dari dasar laut, berpotensi menyebabkan lapisan es runtuh, sebuah proses yang kemudian akan menyebabkan pencairan lebih lanjut. “Itu akan menjadi mandiri dan menyebabkan sejumlah besar retret untuk beberapa gletser” termasuk Thwaites, kata Anna Crawford, ahli glasiologi di University of St Andrews, pada saat penelitian itu dirilis.

Graham mengatakan timnya tidak dapat dengan yakin memprediksi apakah gletser Thwaites akan larut sepenuhnya, tetapi pengurangan emisi akan sangat penting untuk meminimalkan risiko.

“Saat ini, kita bisa melakukan sesuatu — terutama jika kita bisa mencegah pemanasan laut,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.