Studi mengatakan polusi karbon hitam dari pariwisata dan penelitian meningkatkan pencairan es Antartika di Antartika

Polusi karbon hitam dari kegiatan pariwisata dan penelitian di Antartika Pencairan es di benua itu kemungkinan akan meningkat sekitar 83 ton per pengunjung, menurut penelitian baru.

Para ilmuwan telah memperkirakan bahwa karbon hitam yang dihasilkan oleh kapal, pesawat dan generator diesel menyebabkan tambahan 23 mm salju mencair setiap musim panas di daerah yang paling banyak dikunjungi di daratan yang tertutup es.

Lebih dari 74.000 turis mengunjungi Antartika di Musim 2019-2020hampir dua kali lipat jumlah sepuluh tahun yang lalu.

Sebuah tim peneliti mengambil sampel salju setiap tahun antara 2016 dan 2020 di 28 lokasi yang membentang 2.000 kilometer dari ujung utara Antartika hingga Pegunungan Ellsworth.

Mereka berfokus terutama di Semenanjung Antartika, di mana sekitar setengah dari fasilitas penelitian di benua itu berada dan di mana diperkirakan 95% tur Antartika dilakukan.

Tim memperkirakan bahwa 53.000 wisatawan mengunjungi Antartika setiap tahun antara 2016 dan 2020.

Rekan penulis studi Dr. Raul Cordero, dari Universitas Santiago di Chili, mengatakan salju Antartika adalah yang terbersih di Bumi, dengan tingkat dasar karbon hitam biasanya sekitar satu bagian per miliar.

“Ini 1.000 kali lebih kecil dari apa yang dapat Anda temukan di Himalaya, dan 100 kali lebih sedikit dari apa yang dapat Anda temukan di Andes atau Rockies,” katanya.

Berlangganan untuk menerima berita terhangat dari Guardian Australia setiap pagi.

Tingkat karbon hitam dua hingga empat kali lebih tinggi di lokasi di Semenanjung Antartika daripada di bagian lain benua itu.

Apa yang dilakukan karbon hitam adalah membuat salju lebih gelap [so it] “Ini menyerap lebih banyak radiasi matahari. Energi ekstra ini mempercepat pencairan es,” kata Cordero.

Diyakini bahwa batasan jumlah wisatawan ke Antartika mungkin perlu diperkenalkan.

Tim mengukur potensi pencairan salju dengan menghitung bagaimana polusi karbon hitam telah mengurangi putihnya salju – ukuran seberapa baik permukaan memantulkan energi matahari.

Perahu di lepas pantai Antartika
Para peneliti menyarankan untuk menggunakan alternatif selain diesel untuk memberi daya pada fasilitas Antartika, seperti angin. Foto: Raul Cordero/University of Santiago, Chili

Mereka menghitung bahwa jejak karbon hitam seorang peneliti Antartika sekitar 10 kali lebih besar dari seorang turis.

“Kami memperkirakan … salju yang mencair lebih cepat karena aktivitas peneliti akan mendekati 1.000 ton,” kata Cordero. “Setiap peneliti menggunakan kapal, pesawat, helikopter, generator – dan semua orang menggunakan diesel untuk menyalakannya.”

Cordero mengatakan bahwa sementara jumlah pencairan salju dari polusi jauh lebih sedikit daripada es dan salju yang hilang karena pemanasan global, penelitian ini menyoroti kebutuhan untuk beralih ke sumber energi terbarukan.

“Ada alternatif teknis untuk diesel yang dapat digunakan di Antartika,” katanya, mengutip stasiun penelitian Belgia, Putri Elizabeth dari Antartikayang terutama didorong oleh angin.

Profesor Andrew McIntosh, ketua Sekolah Atmosfer dan Lingkungan di Universitas Monash, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan hubungan antara Polusi karbon hitam dan peningkatan kelarutan permukaan Itu mapan di bagian lain dunia.

“Di Semenanjung Antartika, dua proses utama [affecting melting] Pemanasan lautan masih akan mencairkan lapisan es dari bawah, atau menghangatkan suhu udara permukaan yang mencairkan es dari atas, ”kata McIntosh.

“Jika kita memiliki kenaikan suhu permukaan yang lebih besar [the] Dekade hingga abad yang akan datang, seperti yang diprediksi untuk Semenanjung Antartika, karbon hitam ekstra di permukaan akan menyebabkan lebih banyak lelehan daripada yang seharusnya terjadi.”

“Aktivitas manusia menyebabkan daerah kutub menghangat, tetapi membakar… [fossil] Bahan bakar memiliki konsekuensi langsung dalam hal pencairan permukaan juga.”

“Jika Anda dapat menghilangkan gas rumah kaca sejak awal, Anda akan mengurangi kenaikan suhu,” katanya. “Ada juga manfaat tambahan untuk mengurangi opacity permukaan es.”

“Antartika adalah benua terakhir yang cukup tercemar. Saya pikir kita harus mencoba untuk tetap seperti itu,” kata Cordero.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal peer-review Komunikasi Alam.

READ  SpaceX dan Axiom meluncurkan astronot pribadi ke stasiun luar angkasa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.