Teleskop Luar Angkasa James Webb: NASA Live Streaming Gambar Pertama

diatribusikan padanya…Pindai oleh Mike Ax

Pada tahun 2002, administrator NASA saat itu Sean O’Keefe mengumumkan bahwa teleskop berikutnya akan dinamai James Webb, yang memimpin NASA selama tahun 1960-an, ketika sedang bersiap untuk mendarat di bulan. Dia adalah juara setia ilmu luar angkasa.

Beberapa astronom kecewa karena dia tidak disebut sebagai astronom, sementara yang lain keberatan dengan alasan yang lebih serius bahwa Mr. Webb bertanggung jawab atas suatu peristiwa selama pemerintahan Truman yang dikenal sebagai Lavender Scare yang menyebabkan pembersihan pekerja gay dan lesbian dari Departemen Luar Negeri. Pada saat itu, Tuan Webb adalah Wakil Menteri Luar Negeri.

Masalah ini menjadi terkenal setahun yang lalu ketika empat astronom — Lucianne Walkowicz dari JustSpace Alliance dan Adler Planetarium di Chicago, Chanda Prescod-Weinstein dari University of New Hampshire, Brian Nord dari Fermi National Accelerator Laboratory dan University of Chicago dan Sarah Tuttle dari University of Washington — Sebuah editorial yang diterbitkan di Scientific American, “Teleskop Luar Angkasa James Webb perlu diganti namanya. “

NASA mengatakan akan menyelidiki tuduhan itu dan menerbitkan laporan. Kemudian, September lalu, Bill Nelson, Administrator NASA saat ini dan mantan Senator dari Florida, mengumumkan bahwa dia melihat tidak perlu mengubah nama. Tidak ada laporan yang pernah dirilis, membuat para kritikus marah.

Pada bulan Maret setelah peluncuran teleskop, Majalah Nature melaporkan berdasarkan permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi Bahwa NASA menanggapi tuduhan itu dengan sangat serius sehingga Paul Hertz, direktur astrofisika pada saat itu, menulis kepada para astronom luar yang menanyakan apakah dia harus mengubah nama teleskop. Jawabannya tidak, tetapi dia tidak berbicara dengan astronom LGBT mana pun.

READ  Greg Robinson dengan enggan memperbaiki Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA

Majalah itu juga melaporkan catatan dari kasus Clifford Norton. Dia dipecat dari NASA pada tahun 1963—selama masa jabatan Mr. Webb—karena menjadi gay, dan materi arsip menyinggung “kebiasaan agensi” yang memisahkan orang untuk aktivitas homoseksual. Tuan Norton mengajukan banding dan memenangkan kasus penting melawan diskriminasi semacam itu pada tahun 1969.

Pada November 2021, Komite Penasihat Astrofisika NASA meminta badan tersebut untuk menyerahkan laporan lengkap.

Mr O’Keefe, mantan manajer, membela pilihannya dalam email.

“Bisa dibilang, jika bukan karena tekad James Webb untuk mewujudkan visi paling berani pada zamannya, kemampuan kita untuk menjelajah hari ini akan sangat berbeda,” kata Mr. O’Keefe.

Tapi ini tidak cukup untuk para kritikus. “Jika dia tidak bertanggung jawab atas hal-hal buruk yang terjadi saat dia berkuasa, mengapa dia harus bertanggung jawab atas hal-hal baik?” kata Dr Prescod Weinstein. “Sepertinya ada sedikit pemikiran ganda yang terjadi di sini, dengan orang-orang yang mempercayakannya dengan tanggung jawab atas hal-hal yang mereka sukai dalam warisannya dan berpura-pura bahwa dia hanya bertanggung jawab atas hal-hal yang mereka sukai.”

“Jika teleskop kita diberi nama sesuai nama orang, mereka harus dinamai sesuai nama orang yang menginspirasi kita untuk menjadi diri kita yang terbaik,” tambah Dr. Prescod-Weinstein.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.