Telur prasejarah kontroversial diidentifikasi sebagai ‘bebek kematian iblis’ terakhir

Satu-satunya cangkang telur Genyornis yang hampir utuh telah ditemukan. Itu ditemukan oleh N. Spooner dan dikumpulkan oleh Gifford H. Miller, Australia Selatan. Kehadiran empat tusukan pada telur menunjukkan bahwa itu didahului oleh folikel yang mengalir. Kredit: Gifford H. Miller

Peneliti mengidentifikasi burung purba di balik telur prasejarah raksasa

Perdebatan ilmiah selama bertahun-tahun telah diselesaikan di Australia tentang hewan mana yang merupakan ibu sejati dari telur primordial raksasa. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, para ilmuwan dari Universitas Kopenhagen Rekan-rekan global mereka menunjukkan bahwa telur hanya bisa menjadi yang terakhir dari serangkaian megafauna langka yang dikenal sebagai “bebek setan kematian”.

Pertimbangkan untuk tinggal di sebelah burung dengan berat 200 kg, panjang 2 meter, dan paruh besar. Ini adalah situasi orang pertama yang menetap di Australia sekitar 65.000 tahun yang lalu.

Junior Newtoniananggota terakhir dari “bebek setan”, hidup berdampingan di sana dengan nenek moyang kita sebagai spesies dari keluarga burung mirip bebek yang sekarang sudah punah.

Ilustrasi Genyornis

Ilustrasi Genyornis Newtoni diburu kadal raksasa di Australia sekitar 50.000 tahun yang lalu. Kredit: Ilustrasi disediakan oleh seniman Peter Trossler.

Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para ahli dari Universitas Kopenhagen dan tim rekan internasional, burung yang tidak bisa terbang bertelur seukuran melon, mungkin untuk menyenangkan manusia purba yang kemungkinan mengumpulkan dan mengonsumsinya sebagai sumber protein utama mereka. Penelitian ini baru saja diterbitkan di majalah Prosiding National Academy of Sciences.

Sejak para ahli pertama kali menemukan potongan kulit telur berusia 50.000 tahun 40 tahun yang lalu, telur besar telah menjadi bahan perdebatan. Tidak diketahui sampai saat ini apakah telur benar-benar milik keluarga “bebek setan”, juga dikenal sebagai dromornithids.

Sejak tahun 1981, identitas burung bertelur telah menjadi sumber kontroversi bagi para ilmuwan di seluruh dunia. Sementara beberapa telah menyarankan Junior NewtonianYang lain percaya bahwa rudal dari Progora Burung, anggota kelompok spesies megapoda yang telah punah. Progora Mereka adalah “burung mirip ayam” yang beratnya hanya lima hingga tujuh kilogram dan memiliki kaki yang besar.

Kulit telur terlalu sedikit, menurut para pendukung Progora Seekor burung, untuk seekor burung seukuran Junior Newtonian untuk menempatkan mereka.

“Namun, analisis kami tentang urutan protein dari telur dengan jelas menunjukkan bahwa kulit telur tidak dapat berasal dari megakode dan Progora Josephine Stiller, asisten profesor di Departemen Biologi di Universitas Kopenhagen dan salah satu peneliti di balik studi baru ini menjelaskan.

“Mereka hanya bisa Genyornis. Karena itu, kami telah menghentikan diskusi panjang dan panas tentang asal usul oosit ini,” tambah rekan penulis dan profesor Universitas Kopenhagen Matthew Collins, yang bidang penelitiannya adalah genetika evolusioner.

Telur Emu dan Genyornis Newtoni

Di sebelah kanan adalah telur emu dan di sebelah kiri adalah telur, yang menurut para peneliti berasal dari setan Duck of Doom, Junior Newtonian. Telur terakhir memiliki berat sekitar 1,5 kilogram, yang lebih dari 20 kali berat telur ayam rata-rata. Kredit: Trevor Layak

Pilih analisis protein dan basis data gen induk

Di bukit pasir Wallaroo dan Woodpoint, Australia Selatan, para ilmuwan memeriksa protein dari kulit telur.

Protein dipecah menjadi potongan-potongan kecil dengan pemutihan sebelum para peneliti merakit potongan-potongan dalam urutan yang benar dan menggunakan kecerdasan buatan untuk mempelajari strukturnya. Urutan protein memberi mereka satu set “kode” genetik yang dapat mereka bandingkan dengan gen lebih dari 350 spesies burung yang ada saat ini.

Femur Genyornis Newtonian

tulang paha dari Junior Newtonian (Kiri) Dan di sebelah kanan Anda ada tulang sphenoid yang agak lebih kecil dari kubah. Kredit: Trevor Layak

“Kami menggunakan data kami dari proyek B10K, yang saat ini berisi genom dari semua garis keturunan burung utama, untuk merekonstruksi kelompok burung yang kemungkinan besar berasal dari burung yang telah punah. Menjadi sangat jelas bahwa telur tidak diletakkan oleh megakode, dan oleh karena itu bukan milik ProgoraJosephine Stiller menjelaskan.

Dengan demikian, para peneliti telah memecahkan misteri asal usul telur purba Australia dan memberi kita pengetahuan baru tentang evolusi.

“Kami senang telah melakukan studi multidisiplin di mana kami telah menggunakan analisis urutan protein untuk menjelaskan evolusi hewan,” simpul Matthew Collins.

Telur dikonsumsi oleh manusia purba di Australia

Penelitian sebelumnya tentang pecahan telur menunjukkan bahwa cangkangnya dimasak dan kemudian dibuang ke dalam lubang api. Pembakaran pada permukaan kulit telur adalah konfirmasi dari hal ini, membuktikan bahwa orang Australia pertama melahap telur sekitar 65.000 tahun yang lalu.

Genyornis .pecahan kulit telur

Fragmen kulit telur dari sarang purba di Australia Selatan. Massa kulit telur yang dikumpulkan dalam satu meter persegi setara dengan sekitar 12 telur utuh. Kredit: Gifford H. Miller

Mungkin orang Australia pertama yang memanen telur dari sarang, yang menurut hipotesis, mungkin telah menyebabkan kepunahan Jenornis 47.000 tahun yang lalu.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penelitian ini, lihat Orang Australia pertama yang makan telur raksasa dari burung besar yang tidak bisa terbang.

Referensi: “Protein Kuno Memecahkan Debat Identitas Kulit Telur Genyornis” oleh Beatrice Demarche, Josephine Stiller, Alicia Greeley, Megan McKee, Yuan Ding, Tom Gilbert, Julia Clarke, Lucas J. Maggie, Joji Zhang, Michael Pons, Matthew James Collins, dan Gifford Miller, 24 Mei 2022, Tersedia di sini. Prosiding National Academy of Sciences.
DOI: 10.1073/pnas.2109326119

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb: NASA Live Streaming Gambar Pertama

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.