TETAPKAN PENGEMBALIAN ANDA: Toko menimbang dan membayar Anda untuk tidak mengembalikan barang yang tidak diinginkan

Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa jaringan supermarket terbesar telah muncul, termasuk penargetan (TGT)Dan Walmart, (WMT) perbedaan (GPS)Dan Pakaian Elang Amerika (AE) Orang lain dalam panggilan terakhir mereka melaporkan penghasilan mereka Banyak stok Mulai dari pakaian olahraga, jaket musim semi dan hoodies, hingga furnitur taman dan mainan berukuran besar. Mereka menghabiskan banyak uang untuk menyimpannya.

Sekarang tambahkan ke dalam kategori produk lain yang harus ditangani toko: pengembalian.

Jadi, alih-alih menumpuk barang dagangan yang dikembalikan di tumpukan inventaris yang terus bertambah ini, toko hanya berpikir untuk menyerahkan uang kepada pelanggan dan membiarkan mereka menyimpan barang yang tidak mereka inginkan.

“Ini akan menjadi inisiatif strategis yang cerdas,” kata Bert Fleckinger, pakar ritel dan direktur pelaksana perusahaan konsultan Strategy Resources Group. “Pengecer terjebak dalam persediaan berlebih dari tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka tidak mampu untuk mendapatkannya kembali.”

Dia mengatakan bahwa produk yang dikembalikan ditangani dengan beberapa cara berbeda. Pengecer mengambil kembali barang dagangan dari pelanggan, mengevaluasinya dan, jika dalam kondisi baik, meletakkannya kembali di rak dengan harga yang sama atau lebih rendah.

Mereka dapat membarui hasil yang rusak dan menjualnya dengan harga lebih rendah atau melepasnya ke likuidator untuk dijual kembali. Mereka juga dapat menjual produk yang dikembalikan ke likuidator asing untuk dijual di Eropa, Kanada atau Meksiko.

“Mengingat situasi di pelabuhan dan kurangnya kontainer, mengirim produk ke luar negeri bukanlah pilihan yang nyata,” kata Flickinger. Akhirnya, pengecer dapat menyewa perusahaan luar untuk menangani semua aspek pengembalian barang dagangan untuk mereka.

Namun, dia mengatakan masing-masing opsi tersebut mengatasi biaya tambahan untuk pengecer.

READ  Ben & Jerry's Menuntut Unilever untuk Memblokir Penjualan Bisnis Israel

“Untuk setiap dolar dalam penjualan, laba bersih pengecer adalah antara satu sen hingga lima sen. Dengan pengembalian, untuk setiap dolar dalam barang dagangan yang dikembalikan, pengecer harus membayar antara 15 sen hingga 30 sen untuk ditangani,” kata Flickinger.

Ada satu opsi lagi bagi pengecer untuk memproses pengembalian sambil menghindari lebih banyak produk yang membengkak, dan itu untuk mempertimbangkan “tidak ada hasil,” kata Steve Robb, chief operating officer goTRG, sebuah perusahaan yang memproses lebih dari 100 juta item yang dikembalikan setiap tahun ke perusahaan seperti Wal. Mart, Amazon, dan Lowe’s.

Simpan saja

Rob mengatakan pelanggan perusahaannya 100% mempertimbangkan untuk menawarkan opsi pendapatan “pertahankan” tahun ini, meskipun dia tidak mengungkapkan apakah ada pelanggannya yang telah menerapkan kebijakan pengembalian “simpan”.

Dalam beberapa kasus, ketika mereka memutuskan akan lebih mudah, beberapa pengecer menyarankan pelanggan untuk menyimpan atau menyumbangkan pengembalian mereka setelah mengeluarkan pengembalian dana. Walmart mengatakan tidak ada yang bisa dibagikan saat ini. Lowe’s tidak memiliki komentar untuk cerita tersebut.

“Mereka memang melakukan diskon di toko-toko untuk membuang produk, tetapi ketika ada diskon besar-besaran, penyesalan pembeli naik. Dan orang cenderung membeli banyak untuk mengambil kembali nanti,” katanya.

Rob mengatakan bahwa mengembalikan uang kepada pelanggan sambil tetap membiarkan mereka mempertahankan pendapatan mereka bukanlah praktik baru. “Saya mulai dengan Amazon beberapa tahun yang lalu,” katanya.

Penawaran masuk akal untuk beberapa jenis produk – barang berukuran besar dan berharga rendah seperti furnitur, peralatan dapur, dekorasi rumah, kursi bayi, alat bantu jalan, dan kereta bayi di mana akan mahal bagi pengecer untuk menanggung biaya pengiriman kembali.

“Produk lain seperti mainan, sepatu, handuk, dan tempat tidur menimbulkan masalah kesehatan dalam hal pendapatan. Ini juga bisa berlaku untuk kategori ini,” katanya.

READ  Elon Musk menjadi tuan rumah AMA Town Hall di Twitter

Kekhawatiran lain adalah dengan barang-barang yang lebih murah: Toko biasanya mendiskon pengembalian, sehingga jumlah uang yang dapat mereka hasilkan dengan pengembalian murah minimal – dan mungkin tidak sebanding dengan barter, kata Keith Daniels, mitra Carl Marks Advisors.

Namun, kebijakan “simpan” memiliki kelemahannya sendiri, yaitu: perusahaan perlu memastikan bahwa mereka tidak menjadi korban penipuan.

“Satu hal yang perlu dilacak dan dipastikan oleh pengecer adalah bahwa pelanggan mengetahui [Keep it] Kebijakan tersebut tidak mulai disalahgunakan, dengan mengejar barang gratis melalui serangkaian pesanan dengan cara pengembalian uang sekaligus menjaga barang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.