The Lord of the Rings: The Rings of Power Review – Sangat menakjubkan sehingga membuat House of the Dragon terlihat seperti amatir | Penguasa Cincin: Cincin Kekuatan

TDia adalah Penguasa Cincin: Cincin Kekuasaan (Video utama) mungkin memecah belah, setidaknya tergantung pada apakah Anda menontonnya di TV besar atau menatap kehebatannya di ponsel atau laptop Anda. Ini sangat kaya dan indah sehingga mudah untuk menghabiskan episode pertama merenungkan lanskap, membalik dan berayun di antara tanah elf, kurcaci, manusia, dan pengrajin. Ini adalah TV yang ditujukan untuk layar besar, meskipun jelas dimaksudkan untuk dilihat di layar yang lebih kecil. Ini sangat sinematik dan keren yang membuatnya Rumah Naga Mereka terlihat seperti disatukan di Minecraft.

Hal ini membuat sulit untuk menilai The Rings of Power sebagai serial biasa, karena begitu banyak hal yang tidak biasa. Dia adalah Tolkien, yang artinya dunia ini memang dipuja dan dicintai banyak orang, baik dalam bentuk buku, film Peter Jackson, atau keduanya. Ada beban ekspektasi yang tidak biasa sebelum penonton menekan pemutaran. Ditambah fakta bahwa ini adalah serial TV termahal yang pernah dibuat — $465 juta untuk delapan episode — dan sulit untuk melihatnya hanya sebagai acara lain. Ini adalah peristiwa, tontonan, tetapi jika tidak cukup sempurna, apakah itu membuatnya gagal?

Sepuluh menit pertama dari episode pembukaan mengatur ritme dan nada yang kuat dan fantastis. Itu dimulai dengan tenang dan indah, ketika Galadriel muda berlayar dengan kapal kertas di “tanah abadi” Valinor. Kemudian ia mundur dengan tajam, berpacu melalui sejarah dan perang selama berabad-abad, dan dengan tegas, menggulingkan pemimpin gelap Morgoth. Saya biasanya waspada karena harus membaca tulisan pengantar sebelum memulai seri baru – itu harus berdiri sendiri – tapi mungkin membantu di sini untuk melakukan sedikit pekerjaan rumah.

READ  Ben Affleck menunjukkan dukungannya untuk Jennifer Lopez dengan putranya Samuel dan putrinya Amy
“Dunia yang layak dimasuki dengan sepenuh hati”… Rings of Strength. Foto: Prime Studios

Pada saat saya menetap, di senja Zaman Kedua, Galadriel (Morvid Clark) adalah pemimpin tentara Utara, seorang pejuang gurun, masih memburu letnan Morgoth, Sauron, pada firasat, berabad-abad setelah kebanyakan elf percaya dia telah dikalahkan.

Saya suka Galadriel sang petarung. Ia berani, cacat, dan arogan, berpikiran berdarah dan brilian, menakutkan dari kengerian perang. Jika itu tidak terdengar menyenangkan, tunggu sampai Anda melihat apa yang Anda lakukan dengan memancing di salju.

Jika elf membawa intensitas, ada banyak cahaya dan kegembiraan di dalam lubang, nenek moyang hobbit Tolkien, yang sedang mempersiapkan migrasi musiman mereka. Anak-anak kecil berpesta berry dan bermain-main di lumpur, dan yang lebih tua (termasuk Lenny Henry) siap menjelaskan bagaimana semuanya cocok bersama, dengan pertunjukan yang tidak populer tentang siapa yang tinggal dan di mana harus melindunginya. Episode pembukaan juga memperkenalkan kita ke Southlands, di mana elf dan manusia hidup berdampingan dengan gelisah di tengah kebencian pascaperang selama beberapa dekade.

Dibutuhkan hingga Episode Dua, dan kedatangan para kurcaci, untuk perasaan mendalam untuk berkembang – perasaan bahwa ini adalah dunia yang sepenuhnya disadari yang layak untuk dilompati dengan sepenuh hati. Para kurcaci memperbaikinya dan meredam beberapa insting pertunjukanmu yang paling aneh. Bukan spoiler untuk mengatakan bahwa penyair utama dengan cepat putus. Desakan para elf bahwa “hari-hari perang kita sudah berakhir” lebih merupakan mimpi daripada analisis politik yang dingin. Ada petunjuk sejak awal bahwa pembusukan ada di udara dan tidak akan lama bagi petunjuk itu untuk berubah menjadi sirene, membunyikan peringatan berbondong-bondong. Ketika menjadi menakutkan, itu benar-benar menakutkan. Menjelang akhir Episode Dua, suasana menjadi tegang dan jauh lebih mengerikan dari yang saya duga.

Saya memiliki beberapa reservasi kecil. Kadang-kadang ada bau representasi “mengendus kentut”, yang mungkin sulit dihindari ketika setiap baris lainnya adalah pepatah berwajah poker seperti, “Seekor anjing mungkin menggonggong di bulan, tetapi dia tidak bisa menjatuhkannya.” Kecepatannya juga, semuanya atau tidak sama sekali. Dia berlomba melalui adegan aksi yang menakjubkan, atau melambat dalam satu percakapan atau tampilan yang terarah. Tapi ini adalah kebiasaan, dan pada akhirnya, adegan itu menang. Ini adalah TV yang sangat menyenangkan, pesta sinematik. Sekarang, saya hanya perlu menemukan seseorang yang memiliki TV besar agar saya dapat menonton bersama mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.