Tiga bulan setelah perang, kehidupan di Rusia telah sangat berubah

Ketika Vladimir Putin mengumumkan invasi ke Ukraina, perang tampak jauh dari tanah Rusia. Namun dalam beberapa hari, konflik kembali terjadi—bukan dengan rudal jelajah dan mortir tetapi dalam bentuk rentetan sanksi yang luas dan tak terduga oleh pemerintah Barat dan sanksi ekonomi oleh perusahaan.

Tiga bulan setelah invasi 24 Februari, Banyak orang Rusia biasa yang terhuyung-huyung dari pukulan ini ke mata pencaharian dan emosi mereka. Pusat perbelanjaan besar Moskow telah berubah menjadi hamparan etalase tertutup yang menakutkan yang pernah ditempati oleh pengecer Barat.

McDonald’s—yang pembukaannya di Rusia pada tahun 1990 merupakan fenomena budaya, kenyamanan modern yang berkilauan datang ke negara suram yang dihancurkan oleh pilihan terbatas—menarik diri dari Rusia sepenuhnya sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina. IKEA, contoh fasilitas modern yang terjangkau, operasi yang luar biasa. Puluhan ribu pekerjaan yang dulunya aman kini dipertanyakan dalam waktu yang sangat singkat.

Pemain industri utama termasuk raksasa minyak BP, Shell dan Renault telah menarik diri, meskipun investasi besar mereka di Rusia. Shell memperkirakan akan kehilangan sekitar $5 miliar dengan mencoba membongkar aset Rusianya.

Ketika perusahaan multinasional pergi, ribuan orang Rusia yang memiliki sarana ekonomi untuk melakukannya juga melarikan diri, ketakutan oleh langkah pemerintah baru yang keras terkait dengan perang yang mereka lihat sebagai pergeseran ke totalitarianisme. Beberapa pemuda mungkin juga telah melarikan diri, karena takut Kremlin akan memberlakukan wajib militer untuk mengisi bahan bakar mesin perangnya.

Tetapi pelarian lebih sulit daripada sebelumnya – 27 negara Uni Eropa, bersama dengan Amerika Serikat dan Kanada, telah melarang penerbangan ke dan dari Rusia. Ibu kota Estonia Tallinn, yang dulunya merupakan tujuan akhir pekan panjang yang mudah hanya dengan penerbangan 90 menit dari Moskow, tiba-tiba membutuhkan setidaknya 12 jam untuk melewati Istanbul.

READ  Minyak turun di tengah kekhawatiran pertumbuhan China karena UE membebani larangan minyak mentah Rusia

Bahkan perjalanan tidak langsung melalui internet dan media sosial telah berkurang bagi orang Rusia. Rusia pada bulan Maret melarang Facebook dan Instagram – meskipun ini dapat dielakkan dengan VPN – dan menutup akses ke situs media asing, termasuk BBC yang didanai pemerintah AS, Voice of America, Radio Free Europe/Radio Liberty, dan penyiar Jerman Deutsche Welle .

Setelah pihak berwenang Rusia meloloskan undang-undang yang menyerukan hukuman penjara hingga 15 tahun untuk cerita yang termasuk “berita palsu” tentang perang, beberapa media berita independen menutup atau menangguhkan operasi mereka. Di antara mereka adalah Radio Ekho Moskvy dan surat kabar Novaya Gazeta, yang editornya Dmitry Muratov berbagi Hadiah Nobel Perdamaian.

Biaya psikologis dari represi, keterbatasan, dan berkurangnya kesempatan mungkin tinggi bagi orang Rusia biasa, meskipun sulit untuk diukur. Meskipun beberapa jajak pendapat publik di Rusia menunjukkan bahwa dukungan untuk perang Ukraina kuat, hasilnya kemungkinan miring oleh responden yang tetap diam, dan memperingatkan agar tidak mengungkapkan pendapat mereka yang sebenarnya.

Andrei Kolesnikov dari Carnegie Moscow Center menulis dalam sebuah komentar bahwa masyarakat Rusia saat ini didominasi oleh “ketundukan yang agresif” dan bahwa kemerosotan ikatan sosial dapat semakin cepat.

“Diskusi semakin luas dan luas. Anda dapat memanggil sesama warga negara Anda, tetapi orang yang memiliki pendapat berbeda – seorang ‘pengkhianat’ dan menganggapnya sebagai orang yang lebih rendah. Anda, seperti kebanyakan pejabat tinggi negara, dapat berspekulasi dengan bebas. dan dengan tenang tentang kemungkinan perang nuklir.( Ini) adalah sesuatu yang pasti tidak diperbolehkan di era Soviet selama Pax Atomica, ketika kedua belah pihak menyadari bahwa kerusakan dari ini benar-benar tak terbayangkan.”

READ  Meksiko mengatakan tidak menerima invasi Rusia ke Ukraina

“Sekarang pemahaman itu memudar, dan ini adalah tanda lain dari bencana antropologis yang dihadapi Rusia,” katanya.

Konsekuensi ekonomi belum sepenuhnya ditunjukkan.

Pada hari-hari awal perang, rubel Rusia kehilangan setengah nilainya. Namun upaya pemerintah untuk mendukungnya justru menaikkan nilainya di atas level sebelum invasi.

Tetapi dalam hal kegiatan ekonomi, “itu cerita yang sama sekali berbeda,” kata Chris Weaver, seorang analis ekonomi veteran Rusia di Macro-Advisory.

“Kami melihat kemerosotan ekonomi sekarang di berbagai sektor. Perusahaan memperingatkan bahwa mereka kehabisan stok suku cadang. Banyak perusahaan menempatkan pekerja mereka pada pekerjaan paruh waktu dan yang lain memperingatkan mereka bahwa mereka harus ditutup sepenuhnya. Jadi ada ketakutan nyata bahwa pengangguran akan meningkat selama bulan-bulan musim panas, dan akan ada penurunan signifikan dalam konsumsi, penjualan ritel, dan investasi,” katanya kepada The Associated Press.

Weaver mengatakan rubel yang relatif kuat, meskipun terdengar menggembirakan, juga menimbulkan masalah bagi anggaran nasional.

Mereka secara efektif menerima pendapatan mereka dalam mata uang asing dari eksportir dan pembayaran mereka dalam rubel. Jadi semakin kuat rubel, semakin sedikit uang yang harus mereka keluarkan.” “(Ini) membuat eksportir Rusia kurang kompetitif, karena mereka lebih mahal di panggung dunia.”

Jika perang berlanjut, lebih banyak perusahaan dapat meninggalkan Rusia. Weaver menyarankan bahwa hanya perusahaan-perusahaan yang telah menangguhkan operasi yang dapat melanjutkannya jika gencatan senjata dan kesepakatan damai tercapai untuk Ukraina, tetapi mengatakan jendela untuk itu bisa ditutup.

“Jika Anda berjalan di sekitar mal di Moskow, Anda dapat melihat bahwa banyak toko mode, kelompok bisnis Barat, yang membuka pintu mereka begitu saja. Rak mereka masih penuh, lampu masih menyala. Mereka belum buka. Jadi mereka belum membukanya. belum ditarik Mereka menunggu untuk melihat apa yang terjadi selanjutnya.

READ  Koridor evakuasi Mariupol 'di tangan penjajah' saat walikota meminta semua orang untuk pergi

Weaver mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan ini akan segera ditekan untuk menyelesaikan kebuntuan di perusahaan Rusia mereka.

“Kami sekarang sampai pada titik di mana perusahaan kehabisan waktu, atau mungkin tidak sabar,” katanya.

___

Ikuti semua artikel AP tentang perang di Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.