Tiga didakwa dengan konspirasi untuk menjual kertas curian dengan kata-kata Eagles

Penangguhan

Saat itu akhir tahun 70-an, dan dunia sedang menikmati zaman keemasan rock and roll. Elang mengendarai gelombang popularitas Yang memuncak dengan peluncuran “Hotel California” pada bulan Desember 1976.

Album ini mengukuhkan posisi Eagles di kancah musik Amerika dan posisi band sebagai properti rock. Tetapi halaman-halaman lirik dan catatan tulisan tangan di balik beberapa lagunya yang menduduki puncak tangga lagu secara misterius menghilang tak lama kemudian — hanya untuk muncul kembali hampir lima dekade kemudian sebagai bagian depan utama dakwaan Mahkamah Agung Negara Bagian New York.

Tiga pria didakwa Selasa mencoba menjual setumpuk kertas – termasuk sekitar 100 halaman yang diisi dengan lirik seperti “New Kid in Town,” “Life in the Fast Lane” dan “Hotel California” yang ikonik – meskipun mereka kekurangan informasi. .Acara. Hak materi.

Lelang rock Edward Kosinski, dealer buku langka Glenn Horowitz, dan direktur akuisisi Rock and Roll Hall of Fame Craig Insiardi telah dituduh merencanakan untuk menjual halaman curian – senilai lebih dari $ 1 juta – dengan berbohong kepada pihak berwenang, dan mengarang cerita tentang di mana bahan berasal dari Dan pemilik sahnya, Dawn Henley, anggota pendiri Eagles, mencegah mereka untuk memperolehnya.

Para terdakwa ini berusaha untuk menyimpan dan menjual manuskrip-manuskrip yang unik dan berharga ini, meskipun mereka tahu bahwa mereka tidak berhak melakukannya. Jaksa Agung Manhattan Alvin L. Praha, di versi baru.

Pengacara untuk Kosinski, Horowitz dan Inciardi – yang mengaku tidak bersalah di pengadilan Selasa – tidak segera menanggapi permintaan komentar dari The Washington Post. Namun, dalam pernyataan bersama, mereka menganggap tuduhan itu tidak berdasar, hukum dan kejahatan tersebut.

READ  BAFTAS 2022: Lihat daftar pemenang selengkapnya

“Kantor DA menuduh kejahatan di mana tidak ada kejahatan dan secara tidak adil merendahkan profesional yang dihormati,” kata pengacara pria itu dalam sebuah pernyataan kepada outlet. Kami akan melawan tuduhan yang tidak berdasar ini dengan penuh semangat. Orang-orang ini tidak bersalah.”

Bagaimana kertas-kertas itu sampai ke tangan tiga raja kolektor—dan hampir dijual oleh raksasa lelang Sotheby’s dan Christie’s—adalah kisah yang dimulai ketika mantan gitaris Eagles Don Felder Mulai menulis lagu “Hotel California” setelah bergabung dengan grup pada tahun 1974.

Sekarang Eagles di seberang Hotel California di pengadilan federal

Felder membagikan demo yang mengingatkan pada “Reggae Meksiko” dengan Henley dan Glenn Fry, kepala Eagles yang meninggal pada tahun 2016, dan mereka datang dengan konsep dan lirik sinematik untuk lagu tersebut, yang pada akhirnya akan mengangkat album dengan nama yang sama menjadi nomor satu. pada tahun 1977. Sejak itu, “Hotel California” – yang mengambil inspirasi dari kehidupan di hotel dan “perut gelap impian Amerika”, telah menjadi Henley Memberi tahu CBS News – Telah pecah teori konspirasi Tentang kata-katanya dan pujian untuk efek suara arpeggio.

Proses pembuatan lagu didokumentasikan oleh Henley di Pages yang menghilang setelah diakuisisi oleh seorang penulis yang sedang mengerjakan sebuah buku tentang band. Petugas – yang tidak disebutkan namanya dalam dakwaan – kemudian menjual barang-barang itu pada 2005 ke Horowitz, yang pada gilirannya menjualnya kepada dua pria lainnya, menurut dokumen pengadilan.

Ketika Henley menyadari bahwa Inciardi dan Kosenki mencoba menjual manuskrip yang telah lama hilang, dia memberi tahu mereka bahwa manuskrip itu telah dicuri, menuntut mereka dikembalikan, dan mengajukan laporan polisi. Namun, “alih-alih melakukan upaya apa pun untuk memastikan bahwa mereka benar-benar memiliki kepemilikan yang sah, para tergugat merespons dengan melakukan kampanye selama bertahun-tahun untuk mencegah Henley mendapatkan kembali manuskrip-manuskrip tersebut,” tuduhan penggugat.

READ  Lagu Baru Beyoncé Melepaskan Perasaan Pengunduran Diri yang Hebat

Meskipun jaksa menegaskan bahwa penulis yang tidak disebutkan namanya mencuri surat-surat itu, dalam komunikasi dengan trio terdakwa, penulis mengatakan pada 2012 bahwa dia ingat “menemukan barang-barang yang dibuang di belakang panggung di ruang ganti Eagles di belakang panggung.” Belakangan, dia mengatakan bahwa dia mendapatkannya melalui asisten Henley setelah tinggal di rumah musisi Malibu. Pada tahun 2016, penulis mengubah ceritanya lagi, mengatakan bahwa Fry diam-diam memberinya surat-surat itu – cara yang nyaman, kata jaksa, untuk mengkonfirmasi kepemilikan materi setelah Fry meninggal dan tidak dapat lagi menggugat akun tersebut.

Menurut dokumen pengadilan, Frey “sayangnya sudah meninggal, dan mengidentifikasi dia sebagai sumber akan membuat ini hilang selamanya.”

Don Henley mengatakan Elang sudah pergi. Itu selalu band Glenn Fry.

Surat dakwaan menuduh bahwa perubahan narasi adalah bagian dari upaya lima tahun untuk melelang barang-barang tersebut. Sementara Sotheby’s dan Christie’s awalnya tertarik untuk menjual surat-surat itu, mereka tidak pernah dilelang. Mulai Desember 2016, pihak berwenang mulai mengeksekusi surat perintah penggeledahan untuk mengambil barang-barang dari Sotheby’s dan dari rumah Kosinski di New Jersey.

Sekarang, sepertinya 100 halaman coretan, catatan, dan lirik akan kembali ke Henley.

“Tidak seorang pun berhak untuk menjual properti yang diperoleh secara ilegal atau keuntungan dari pencurian langsung potongan sejarah musik yang tak tergantikan,” kata direktur Henley, Irving Azoff. lukisan. “Kata-kata tulisan tangan ini merupakan bagian integral dari warisan yang Don Henley telah ciptakan selama lebih dari 50 tahun karirnya. Kami menantikan kembalinya properti Don, untuk dia dan keluarganya nikmati dan lestarikan untuk generasi yang akan datang. .”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.