Utang pemerintah global diperkirakan akan meningkat menjadi $71 triliun tahun ini: Riset

Orang-orang yang memakai masker pelindung menunggu di halte bus dengan tampilan utang nasional saat ini di tengah pandemi virus corona (COVID-19) di Washington, 31 Januari 2022.

Sarah Selbiger | Reuters

LONDON – Utang negara global diperkirakan akan naik 9,5% ke rekor $71,6 triliun pada tahun 2022, menurut sebuah laporan baru, sementara pinjaman baru juga diperkirakan akan tetap tinggi secara luas.

Dalam Sovereign Debt Index tahunan kedua, yang diterbitkan pada hari Rabu, manajer aset Inggris Janus Henderson memperkirakan kenaikan 9,5% dalam utang pemerintah global, terutama didorong oleh Amerika Serikat, Jepang dan China tetapi diperkirakan akan meningkatkan pinjaman dari sebagian besar negara.

Utang pemerintah global melonjak 7,8% pada tahun 2021 menjadi $65,4 triliun, karena setiap negara yang dinilai mengalami peningkatan pinjaman, sementara biaya pembayaran utang turun ke rekor terendah $1,01 triliun, tingkat bunga efektif hanya 1,6%, menurut laporan tersebut. .

Namun, biaya pembayaran utang akan meningkat secara signifikan pada tahun 2022, menjadi sekitar 14,5% berdasarkan mata uang konstan untuk mencapai $1,16 triliun.

Inggris akan merasakan dampak terbesar di balik suku bunga yang lebih tinggi dan dampak inflasi yang lebih tinggi pada sejumlah besar utang yang terkait dengan patokan Inggris, bersama dengan biaya yang terkait dengan pembatalan program pelonggaran kuantitatif Bank of England.

“Pandemi memiliki dampak signifikan pada pinjaman pemerintah – dan efek setelahnya akan berlangsung selama beberapa waktu sekarang. Tragedi yang terjadi di Ukraina juga kemungkinan akan memberi tekanan pada pemerintah Barat untuk meminjam lebih banyak untuk mendanai peningkatan. pembelanjaan pertahanan.” Payne, manajer portofolio obligasi global di Janus Henderson.

Jerman telah berjanji untuk meningkatkan pengeluaran pertahanannya menjadi lebih dari 2% dari PDB dalam perubahan kebijakan yang tajam sejak invasi Rusia ke Ukraina, bersama dengan alokasi €100 miliar ($110 miliar) untuk dana bagi angkatan bersenjatanya.

READ  Booster kedua untuk Covid-19: Dr. Lina Win menimbang

Pinjaman negara baru diperkirakan akan mencapai $10,4 triliun pada tahun 2022, hampir sepertiga lebih banyak dari rata-rata sebelum pandemi COVID-19, menurut laporan pinjaman global terbaru Standard & Poor yang diterbitkan Selasa.

“Kami memperkirakan pinjaman akan tetap tinggi, karena kebutuhan pembaruan utang yang tinggi, serta tantangan terhadap normalisasi kebijakan fiskal yang ditimbulkan oleh pandemi, inflasi yang tinggi, dan lanskap sosial dan politik yang terpolarisasi,” kata Karen Vartapetov, analis kredit di Standard & Poor’s. .

Laporan tersebut menyoroti bahwa dampak ekonomi makro global dari konflik yang sedang berlangsung diperkirakan akan menyebabkan tekanan lebih lanjut pada kebutuhan pembiayaan pemerintah, sementara pengetatan kondisi moneter akan meningkatkan biaya pembiayaan pemerintah.

Ini menghadirkan masalah lain bagi negara yang sejauh ini berjuang untuk menyalakan kembali pertumbuhan dan mengurangi ketergantungan pada pembiayaan mata uang asing, yang tagihan bunganya sudah besar.

Standard & Poor’s mengatakan bahwa di negara maju, biaya pinjaman diperkirakan akan meningkat tetapi kemungkinan akan tetap pada tingkat yang akan memberikan waktu bagi pemerintah untuk mengkonsolidasikan anggaran, memberikan waktu kepada pemerintah untuk mengkonsolidasikan anggaran dan fokus pada reformasi yang mendorong pertumbuhan.

Peluang bagi investor

Konvergensi kebijakan moneter muncul sebagai tema selama dua tahun pertama pandemi, ketika bank sentral memangkas suku bunga ke posisi terendah dalam sejarah untuk membantu mendukung ekonomi yang kesulitan.

Namun, Janus Henderson mencatat bahwa divergensi sekarang muncul sebagai tema utama, karena bank sentral di AS, Inggris, Eropa, Kanada, dan Australia berupaya memperketat kontrol kebijakan untuk menahan inflasi, sementara China terus mencoba merangsang ekonomi dengan sikap kebijakan yang lebih akomodatif.

Payne menyarankan bahwa divergensi ini memberikan peluang bagi investor dalam obligasi jangka pendek yang kurang rentan terhadap kondisi pasar, dengan fokus pada dua lokasi secara khusus.

READ  Powell: Penurunan ekonomi "Lembut" mungkin di luar kendali Fed

“Yang pertama adalah China, yang secara aktif terlibat dalam pelonggaran kebijakan moneter, dan Swiss, yang lebih terlindungi dari tekanan inflasi karena energi mengkonsumsi proporsi yang jauh lebih rendah dari keranjang inflasi dan kebijakannya terkait dengan Bank Sentral Eropa, tetapi tertinggal. ,” dia berkata.

Janus Henderson juga percaya bahwa obligasi jangka pendek terlihat menarik saat ini dibandingkan dengan obligasi jangka panjang yang lebih berisiko.

“Ketika inflasi dan suku bunga meningkat, mudah untuk mengabaikan pendapatan tetap sebagai kelas aset, terutama karena valuasi obligasi relatif tinggi menurut standar historis,” kata Payne.

“Tetapi banyak kelas aset lain memiliki penilaian yang lebih tinggi dan bobot investor untuk obligasi pemerintah relatif rendah, sehingga ada keuntungan dalam diversifikasi.”

Terlebih lagi, menurutnya, pasar sering kali menilai ekspektasi inflasi yang lebih tinggi, sehingga obligasi yang dibeli hari ini mendapat keuntungan dari pengembalian yang lebih tinggi daripada yang akan mereka terima beberapa bulan lalu.

Koreksi: Judul berita ini telah diperbarui dengan jumlah utang pemerintah global yang benar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.