Warga Ukraina menunggu lebih dari 60 jam di perbatasan

Tim CNN di lapangan bergabung dengan antrian, tetapi bergerak kurang dari setengah mil (0,8 kilometer) dalam 70 menit, rata-rata yang berarti melintasi perbatasan membutuhkan waktu lebih dari 60 jam. Tentu saja, waktu tunggu dapat bervariasi.

Sekitar 30 mil (48 kilometer) dari perbatasan, beberapa orang Ukraina turun dari mobil mereka dan memulai perjalanan panjang ke desa Medica di tenggara Polandia.

Di antara mereka, dua gadis muda melompat dengan gembira, tidak menyadari bahwa mereka akan memulai perjalanan sejauh 30 mil.

Penjaga perbatasan Polandia Tweet di hari Sabtu Bahwa 45.200 orang telah memasuki negara itu dari Ukraina pada hari itu saja, pada pukul 3 sore waktu setempat. Penjaga itu mengatakan bahwa lebih dari 121.000 orang telah masuk sejak invasi dimulai.

“Menyenangkan untuk menyeberang tetapi juga sedih meninggalkan negara saya dalam keputusasaan seperti itu,” kata seorang wanita setelah menyeberang ke Medica pada dini hari Sabtu. Dia mengatakan dia mengambil beberapa barang sentimentalnya dari apartemennya di Kiev “hanya untuk mengingatkannya jika terjadi sesuatu”.

Di jalan raya M13 menuju titik lain di sepanjang perbatasan, tim CNN menemukan tidak kurang dari lima pos pemeriksaan yang didirikan di pintu masuk ke kota-kota yang mereka lewati.

Celah beton, atau lekukan berkelok-kelok, dibuat untuk memperlambat lalu lintas, dan di samping penghalang beton yang baru dipasang di beberapa pos pemeriksaan, tumpukan ban dipasang untuk dinyalakan dan digulingkan ke jalan jika pasukan Rusia berusaha memasuki kota.

Pengungsi Ukraina melintasi perbatasan ke Medica, Polandia, 26 Februari 2022.
Pada hari Sabtu, Wakil Komisaris Tinggi untuk Pengungsi Kelly Clements mengatakan, Michael Holmes dari CNN Lebih dari 120.000 orang telah meninggalkan negara itu dan 850.000 orang mengungsi.

“Kita dapat mengatakan bahwa hingga 4 juta orang benar-benar dapat melintasi perbatasan, jika keadaan terus memburuk, yang sejauh ini mereka alami,” tambah Holmes, mencatat bahwa orang Ukraina harus membuat keputusan “hidup atau mati”.

READ  Mata uang, minyak, Wall Street, debut saham

Tim CNN mengatakan orang-orang Ukraina yang menuju ke perbatasan sebagian besar adalah wanita dan anak-anak, dan bahwa mereka “menyerah” untuk perjalanan itu, setelah menerimanya sebagai “satu-satunya pilihan” mereka.

Pria berusia antara 18 dan 60 tidak diizinkan meninggalkan negara itu, setelah presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Darurat militer diberlakukan setelah invasi Rusia.
Warga Ukraina tiba di pos pemeriksaan perbatasan antara Polandia dan Ukraina, pada dini hari 26 Februari.

Di sebuah pompa bensin tidak jauh dari perbatasan, CNN berbicara dengan seorang wanita yang telah menunggu “berhari-hari” untuk menyeberang ke Polandia bersama suami dan dua anaknya yang masih kecil tetapi sekarang sedang dalam perjalanan pulang di kota Lviv, Ukraina.

Pasukan superior Ukraina memperlambat invasi Rusia di sejumlah kota

Keluarga itu mencoba melakukan perjalanan bersama, dan mengantri untuk pergi ketika darurat militer diberlakukan. Karena suami wanita itu memiliki izin untuk bekerja di Polandia, mereka mencoba menyeberang – tetapi suaminya ditolak. Dihadapkan pada pilihan untuk berpisah atau tetap bersama, mereka memutuskan untuk tinggal di Ukraina sebagai sebuah keluarga.

Namun, pria non-Ukraina diizinkan untuk pergi dan terlihat menunggu untuk menyeberang di perbatasan atau di stasiun kereta api di tengah kerumunan yang sebagian besar terdiri dari wanita dan anak-anak. Banyak mahasiswa atau pekerja perhotelan dan pelayanan.

Beberapa pria Ukraina lebih beruntung daripada yang lain, meyakinkan penjaga perbatasan untuk membiarkan mereka pergi. Salah satunya adalah Sergei Zalankov, dan dia pergi dengan kereta api ke kota Przemysl di Polandia bersama istri dan anak-anaknya.

Pengungsi Ukraina di stasiun kereta api di Przemysl, Polandia, 26 Februari 2022.

“Kebanyakan orang, mereka tidak memiliki tiket. Jadi mereka hanya menyerbu kereta… Maksud saya, itu seperti terinjak-injak,” kata Zalankov kepada CNN. “Orang-orang berusaha masuk, apa pun yang terjadi.”

Di stasiun kereta, relawan membagikan makanan dan menghubungkan orang-orang dengan tempat tinggal, termasuk wisma dan gimnasium sekolah. Orang-orang berkumpul dan mencoba untuk tetap hangat, dan anak-anak tidur di dipan di lorong. Beberapa orang mengangkat spanduk yang menunjukkan perjalanan para pendatang baru ke berbagai lokasi di seluruh Polandia.

READ  Koridor evakuasi Mariupol 'di tangan penjajah' saat walikota meminta semua orang untuk pergi

“Ada kekacauan, banyak orang berjalan-jalan,” kata Zalankov tentang kereta, menambahkan bahwa tidak ada yang memeriksa tiket. “Tapi maksud saya, orang-orang lari untuk melarikan diri. Orang-orang lari menyelamatkan diri, jadi saya tidak menyalahkan mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.