Warren Buffett dalam pidato tahunannya menggambarkan Apple sebagai salah satu dari “Empat Raksasa” yang mendorong nilai konglomerat

Warren Buffett, Ketua dan CEO, Berkshire Hathaway Inc

Grup India Hari Ini | Gambar Getty

Warren Buffet Dia bilang dia sekarang dianggap sebagai raksasa teknologi sebuah apel Sebagai salah satu dari empat pilar kepemimpinan Berkshire Hathawayyang merupakan kumpulan perusahaan ekonomi lama yang telah ia kumpulkan selama lima dekade terakhir.

Dalam surat tahunannya kepada pemegang saham yang dikeluarkan pada hari Sabtu, legenda investasi berusia 91 tahun itu mendaftarkan Apple sebagai “Empat Raksasa Kami” dan menyebut perusahaan tersebut sebagai perusahaan terpenting kedua setelah grup asuransi Berkshire, terima kasih kepada CEO-nya.

“Tim Cook, CEO Apple yang termasyhur, dengan tepat menganggap pengguna produk Apple sebagai cinta pertamanya, tetapi semua kelas lainnya juga mendapat manfaat dari sentuhan manajemen Tim,” sebutkan pesannya.

Oracle of Omaha menjelaskan bahwa dia mengagumi strategi pembelian kembali saham Cook, dan bagaimana hal itu membuat konglomerat raksasa itu meningkatkan kepemilikan atas setiap dolar pendapatan pembuat iPhone tanpa investor harus mengangkat jari.

“Apple – raksasa yang menempati posisi kedua yang diukur dengan nilai pasar akhir tahun – adalah jenis kepemilikan yang berbeda. Di sini, milik kami hanya 5,55%, naik dari 5,39% tahun sebelumnya,” kata Buffett dalam surat itu. “Peningkatan ini terlihat seperti kentang kecil. Namun perlu diingat bahwa setiap 0,1% dari laba Apple tahun 2021 adalah $100 juta. Kami tidak menghabiskan uang Berkshire untuk mendapatkan jaminan simpanan kami. Pembelian kembali Apple berhasil.”

Berkshire mulai membeli saham Apple pada tahun 2016 di bawah pengaruh wakil investor Buffett, Todd Combs dan Ted Wechsler. Pada pertengahan 2018, konglomerat raksasa itu telah mengumpulkan 5% dari pembuat iPhone, saham yang menelan biaya $36 miliar. Saat ini, investasi Apple sekarang bernilai lebih dari $160 miliar, yang mewakili 40% dari portofolio saham Berkshire.

READ  Polisi mengatakan seorang pria meninju seorang karyawan Southwest di bandara Atlanta

“Penting untuk dipahami bahwa hanya dividen Apple yang diperhitungkan dalam laporan pendapatan GAAP di Berkshire – dan tahun lalu Apple membayar kami $785 juta dari dividen itu. Namun, ‘bagian’ kami dari pendapatan Apple adalah $5,6 miliar,” katanya. Buffett mengatakan perusahaan induk digunakan untuk membeli kembali saham Apple, tindakan yang kami tepuk tangani.”

Berkshire adalah pemegang saham terbesar Apple, di luar penyedia indeks dan dana yang diperdagangkan di bursa. Grup ini telah menikmati keuntungan reguler dari raksasa teknologi selama bertahun-tahun, rata-rata $775 juta per tahun.

Kereta Api dan Energi

Buffett juga memuji perusahaan kereta api BNSF dan sektor energi BHE sebagai dua raksasa konglomerat lainnya, yang keduanya membukukan rekor keuntungan pada tahun 2021.

“BNSF, raksasa ketiga kami, terus menjadi arteri nomor satu perdagangan Amerika, menjadikannya aset yang sangat diperlukan bagi Amerika dan juga Berkshire,” kata Buffett. “BHE telah menjadi kekuatan utilitas dan kekuatan utama dalam transmisi angin, matahari, dan listrik di sebagian besar Amerika Serikat.”

Laba operasional Berkshire naik 45% pada kuartal terakhir, berkat pemulihan yang berkelanjutan di bisnis kereta api, utilitas, dan energi dari wabah pandemi.

Buffett membeli kembali $27 miliar saham Berkshire pada tahun 2021, karena investor terus menyukai peluang orang dalam di pasar yang semakin mahal. Tumpukan kas Berkshire berjumlah hampir $146,7 miliar pada akhir tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.