Wells Fargo dituduh melakukan wawancara kerja palsu dengan kandidat minoritas: lapor

Mantan CEO sumur Fargo Bank mengklaim bahwa perusahaan melakukan wawancara kerja “tiruan” untuk kandidat minoritas untuk posisi yang sudah diisi, dan mengatakan bahwa pihaknya dipecat karena menarik perhatian pada masalah tersebut.

Joe Bruno, mantan CEO Wealth Management di kantor Wells Fargo di Jacksonville, Florida, Dia mengatakan kepada New York Times, Bahwa perusahaan akan mewawancarai kandidat minoritas untuk posisi yang mematuhi kebijakan informal yang mempromosikan keragaman, tetapi mencatat bahwa kandidat sering diwawancarai untuk pekerjaan yang dijanjikan oleh orang lain.

Foto Selasa, 12 Oktober 2021 ini menunjukkan lokasi Wells Fargo di Philadelphia. (Foto AP/Matt Rourke/Ruang Berita AP)

Bruno mengatakan dia dipecat musim panas lalu setelah memberi tahu atasannya bahwa wawancara itu “tidak pantas” dan “salah secara moral dan etis”.

The Times melaporkan bahwa Bruno adalah salah satu dari tujuh karyawan Wells Fargo saat ini dan mantan yang mengatakan bahwa mereka telah diperintahkan untuk mewawancarai kandidat yang “beragam” untuk posisi bahkan jika keputusan telah dibuat untuk menunjuk kandidat yang berbeda.

Resesi sekarang menjadi skenario kasus dasar untuk Wells Fargo

Cabang Wells Fargo Chicago

Cabang Wells Fargo terlihat di pinggiran kota Evanston, Chicago, Illinois (REUTERS/REUTERS)

Wendy Williams menyangkal tuduhan Fargo tentang kesehatan mentalnya dan menyerukan “eksploitasi keuangan”

“Sejauh karyawan individu terlibat dalam perilaku seperti yang dijelaskan oleh The New York Times, kami tidak mentolerirnya,” kata juru bicara Wells Fargo Rachel Burton kepada The Times.

Dalam sebuah pernyataan kepada Fox News Digital, Wells Fargo mengatakan tidak dapat memverifikasi klaim Bruno.

“Kami telah memeriksa semua tuduhan spesifik yang dibagikan reporter kepada kami sebelum menerbitkan cerita dan belum dapat mengkonfirmasi tuduhan ini sebagai fakta,” kata juru bicara perusahaan.

READ  Pete Davidson dan lima klien membayar untuk bepergian dengan roket semi-orbital Jeff Bezos

Juru bicara itu menambahkan bahwa Wells Fargo “akan melanjutkan tinjauan internal kami dan jika kami menemukan bukti perilaku yang tidak pantas atau kekurangan dalam panduan atau implementasi kami, kami akan mengambil tindakan tegas.”

Ekonomi AS menuju lebih rendah, CEO Wells Fargo memperingatkan: ‘Tidak ada pertanyaan’

Pada Agustus 2020, di tengah meluasnya protes dan kerusuhan setelah pembunuhan George FloydWells Fargo telah setuju untuk membayar hampir $8 juta untuk menyelesaikan klaim dari Departemen Tenaga Kerja yang menuduh perusahaan mendiskriminasi puluhan ribu pelamar pekerjaan kulit hitam.

Beberapa bulan sebelumnya, perusahaan Menyetujui penyelesaian $3 miliar Untuk memecahkan skandal akun palsu, dia mengakui bahwa dia secara keliru mengumpulkan jutaan dolar dalam biaya dan bunga, merusak peringkat kredit beberapa pelanggan dan secara ilegal menggunakan informasi pribadi pelanggan.

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Target penjualan yang tidak realistis telah menyebabkan jutaan akun dibuka tanpa sepengetahuan pelanggan atau dengan alasan palsu, perusahaan itu mengakui.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.